Habil dan Qabil

Allah S.W.T berfirman:

Ceritakanlah kepada mereka kisah dua putera Adam (Habil dan Qabil) menurut yang sebenarnya. Ketika keduanya mempersembahkan korban, maka yang diterima dari salah seorang dari mereka berdua (Habil), sedangkan yang dari Qabil tidak diterima. Ia (Qabil) berkata, ‘Aku pasti akan membunuhnya.’ Habil berkata, ‘Sesungguhnya Allah hanya menerima (korban) dari orang-orang yang bertakwa. Sesungguhnya kalau kamu menggerakkan tanganmu kepadaku untuk membunuhku, aku sekali-kali tidak akan menggerakkan tanganku kepadamu untuk membunuhmu. Sesungguhnya aku takut kepada Allah, Tuhan seru sekalian alam. Sesungguhnya aku ingin agar kamu kembali dengan (membawa) dosa membunuhku dan dosamu sendiri. Maka kamu akan menjadi penghuni neraka, dan yang demikian itulah pembalasan bagi orang-orang yang zalim. ‘Kemudian Allah menyuruh seekor burung gagak menggali di bumi untuk memperlihatkan kepadanya (Qabil) bagaimana seharusnya ia menguburkan mayat saudaranya. Qabil berkata, ‘Aduhai, celaka aku, mengapa aku tidak mampu berbuat seperti burung gagak ini, lalu aku dapat menguburkan mayat saudaraku ini ?’ Karena itu jadilah ia seorang diantara orang-orang yang menyesal.” (Al Maidah 27-31)

Al Sadi menyebutkan, dari Abu Malik, dan Abu Shalih, dari Ibnu Abbas, dari Murrah, dari Ibnu Mas’ud, dari beberapa orang sahabat Rasulullah S.A.W, bahwa Adam menikahkan setiap anak laki-lakinya dengan anak perempuannya kembaran anak laki-lakinya yang lain. Dan Habil hendak menikahi saudara perempuannya yang menjadi kembaran Qabil yang berusia lebih tua daripada Habil.

Kembaran Qabil (bernama Iqlima) adalah puteri Adam yang paling cantik. Dan Qabil bermaksud menikahinya, tetapi Adam memerintahkan Habil untuk menikahi puteri kembaran Qabil tersebut, namun Qabil menolaknya. Setelah itu, Adam menyuruh keduanya berkurban.

Maka keduanya pun berangkat mempersembahkan kurban yang diminta. Sebagai seorang peternak kambing, Habil mempersembahkan kambing yang gemuk. Sedangkan sebagai petani, Qabil mempersembahkan hasil pertanian yang jelek-jelek. Kemudian turun api yang menyambar kurban Habil (pertanda kurbannya diterima) dan mengabaikan kurban yang dipersembahkan Qabil. Maka Qabil pun marah seraya berkata, “Aku akan membunuhmu agar tidak dapat menikahi saudara kembaranku.”

Habil menjawab, “Sesungguhnya Allah hanya menerima kurban dari orang-orang yang bertakwa.”

Mendengar itu, Qabil marah dan memukul saudaranya dengan besi hingga meninggal. Ada pula yang mengatakan, Qabil membunuh Habil dengan batu karang yang ia lemparkan ke kepalanya ketika sedang tidur. Dan ada juga yang menyatakan bahwa Qabil mencekik leher Habil dengan keras hingga meninggal. Wallahualam

Sebagian ulama menjelaskan, bahwa setelah Qabil berhasil membunuh saudaranya, Habil, ia membawa jasad Habil dengan menggendongnya kesana-kemari satu tahun lamanya. Ada pula yang mengatakan bahwa Qabil membawanya selama seratus tahun. Hal ini terus berlangsung sampai akhirnya Allah SWT mengirimkan dua ekor burung gagak dan akhirnya salah satunya membunuh yang lainnya, kemudian menggali tanah untuk menguburkan burung gagak yang mati tersebut.

Beberapa Pelajaran :
* Bila kita memberi atau berkurban, berikanlah yang terbaik.
Hal ini dicontohkan Habil dengan memberikan kambing yang gemuk. Ini sejalan dg ayat :” Bukanlah menghadapkan wajahmu ke arah timur dan barat itu suatu kebajikan, akan tetapi sesungguhnya kebajikan itu ialah beriman kepada Allah, hari kemudian, malaikat-malaikat, kitab-kitab, nabi-nabi dan memberikan harta yang dicintainya .. ” AlBaqarah 177. Patut digarisbawahi kalimat harta yang dicintai, bukan harta kita yg jelek2, yg tdk berguna, dsb. Inilah perkara yg utama..
*Allah menerima kurban dari orang yang bertaqwa
Allah SWT berfirman : “Daging-daging unta dan darahnya itu sekali-kali tidak dapat mencapai (keridhaan) Allah, tetapi ketaqwaan daripada kamulah yang mencapainya.”  Al Hajj 37
*Jadilah pemaaf karena takut kepada Allah..
Saya sangat terkesan dg jawaban Habil saat ia diancam, ” Sesungguhnya kalau kamu menggerakkan tanganmu kepadaku untuk membunuhku, aku sekali-kali tidak akan menggerakkan tanganku kepadamu untuk membunuhmu. Sesungguhnya aku takut kepada Allah, Tuhan seru sekalian alam.. ” . Terharu sekali, dalam hati saya bertanya, bisakah bersikap semulia habil ketika seseorang berbuat buruk kepadaku?

Demikian.. monggo.

4 thoughts on “Habil dan Qabil

  1. Dr.Feelgood says:

    dan ini juga menjadi sebuah peristiwa pembunuhan untuk pertama kalinya yang terjadi dimuka bumi oleh manusia.

Please leave a comment, thanks..

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s