Kombinasi silinder pada mesin motor 4tak.

Anda punya pilihan.  Suara yang nyaring atau performa maksimal – tetapi Anda tidak dapat memilih duaduanya.  Silinder yang  lebih sedikit, bersuara  besar dan berkaitan dengan sikap(atitud)  pengendara motor dan budaya cruiser. Tetapi silinder yang sedikit  membatasi rpm maksimal sepeda motor.

Ini berdampak pada performa, akselerasi, power dan torsi. Namun pada putaran rendah  hanya ada sedikit untuk pilihan antara 2, 3 dan 4  silinder-.. biasanya 2 silinder memberikan torsi lebih pada putaran mesin rendah.

Semakin sedikit silinder di mesin, semakin sepeda cocok untuk Trail, off-road dan kondisi MX  (ektrim) karena kebutuhan untuk torsi lebih pada putaran rendah.

Semakin banyak Silinder yang ada, semakin sepeda cocok untuk jarak jauh di jalanan karena mesin semakin ‘halus’ . Vibrasi umumnya menurun dengan peningkatan jumlah silinder. Hal ini penting untuk touring jarak jauh. “

The Single Cylinder Motorcycle Engine:

Yang paling dasar dari desain mesin sepeda motor yaitu dengan 1 piston, 1 silinder  untuk bergerak ke atas dan ke bawah dan 1 busi. Mudah untuk memperbaiki, ringan, mudah untuk perawatan dan murah.

Terutama digunakan di sepeda motor kecil di mana torsi lebih penting dari power dan top speed.  Karena menggunakan karburator tunggal, tidak pernah ada kebutuhan untuk melakukan “sinkronisasi karburator ” dan dengan demikian menghemat biaya.

Kelemahan Engine Silinder Tunggal adalah: ketidakmampuan untuk memiliki yang lebih. Karena hanya ada satu silinder itu sangat sulit untuk membuat mesin merasa halus saat berjalan dan karena tunggal memiliki getaran yang tinggi.

The In-Line Motorcycle Engine:

Konfigurasi di mana semua silinder dalam satu baris. Sebuah Paralel-Twin adalah sebuah mesin yang memiliki dua silinder ditempatkan sejajar satu sama lain dan vertikal. Sebuah Triple adalah mesin sepeda motor 3-silinder. Tata letak mesin di mana silinder tersebut diatur dalam sebaris, dan in-line dengan roda mesin.

In-Line Parallel Twin

In-Line Parallel Twin mesin motor dua silinder desain sejajar satu sama lain . Saat ini, mesin Twin paralel adalah tidak sepopuler dulu, tapi menghasilkan torsi seperti tunggal, namun  ringan dan menghasilkan hampir dua kali lipat RPM dan memiliki tenaga kuda  dan topspeed yang baik. Motor yang menggunakan desain ini memiliki keuntungan ringan, cepat, dan gesit. Karena mereka memiliki komponen hampir dua kali dan menggunakan karburator laras ganda  pemeliharaannya lebih tinggi tapi tidak setinggi mesin In-line yang lain . Berkat memiliki dua piston dan dengan penggunaan counter balancers untuk melawan efek dari kekuatan piston mesin kembar paralel jauh lebih halus daripada tunggal.

Kelemahan dari kembar In-line Paralel adalah getaran lebih, RPM lebih rendah dan tenaga kuda lebih rendah dari mesin In-line  lainnya.

In-Line Triple Cylinder :

mesin In-LineCylinder Triple  semakin sulit ditemukan saat ini. Keuntungan dari Triple Inline adalah: Mereka mampu menghasilkan RPM jauh lebih tinggi  dan memiliki torsi lebih seperti desain In-Line four. Bobot lebih ringan dari   In-Line four dan menggunakan part lebih sedikit. Selain itu getarannya berkurang karena piston dapat lebih mudah seimbang.

Kekurangan konfigurasi ini adalah part yang lebih mahal karena “kelangkaan” nya.

In-Line Four Cylinder :

mesin raja kecepatan hari ini untuk tenaga kuda atas, kehalusan dan kecepatan tertinggi. Banyak sepeda menawarkan mesin ini karena fitur-fitur seperti ZX1200R, CB900F, GSXR750. The In-Line four diperkenalkan pada tahun 1968 pada CB750 Honda dan tidak ada mesin lain yang bisa menyamai itu pada saat pada strip drag. Sebagian besar ditemukan dalam  kapasitas lebih besar dari 500cc karena ada kompleksitas dan ukuran piston diperlukan.


Kelemahan dari gaya ini adalah berat, kompleksitas, kurangnya torsi pada rentang RPM yang lebih rendah. Karena sebagian besar mesin in-line four  menggunakan empat bank karburator biaya pemeliharaannya tertinggi untuk mesin in-line. Kehalusan mesin  sangat bagus meski tidak sebagus gaya mesin Boxer.

In-Line Six Cylinder :

Sebuah mesin yang sangat kompleks diproduksi terutama pada akhir 70 dan awal 80-an. The In-line six dirancang baik dalam perang tenaga kuda, ukuran dan multi-silinder dan menjadi raja dari semua mesin. Hanya ditemukan dalam  sepeda motor cc terbesar  (seperti Z1300, CBX1000) dan menawarkan kecepatan akhir lebih besar, tenaga kuda dan kehalusan  dari in-line four.

Sayangnya kelemahannya melebihi  sebagian besar  keuntungannya : Terlalu banyak bagian yang bergerak (moving parts), terlalu rumit untuk saat itu, terlalu mahal untuk perawatan dan terlalu berat. Sementara karburatornya sangat sulit untuk maintenance-nya. . Sayangnya, pasar tidak siap untuk mesin kompleks pada saat itu.


The V-Twin Cylinder Motorcycle Engine:

Tata letak Dua silinder  di mana silinder membentuk “V” pada suatu sudut dengan blok transmisi.

Mesin  V Twin  dirancang dalam jumlah yang berbeda derajat (diukur dari tengah setiap piston untuk piston), semakin jauh terpisahkan  sudut  mesin semakin halus daripada menjadi tanpa kehilangan keuntungan atas desain V  Kembar yang sempit. Tentu saja, semakin besar sudut V-Twin semakin panjang (dan besar) dalam ukuran (tetapi tidak semakin melebar).

Mesin V-Twin memiliki banyak keuntungan seperti: berat  rendah, kesederhanaan, torsi tinggi, dan mampu memberikan rentang RPM yang baik. V-Twin juga memiliki beberapa kelemahan juga seperti: tenaga kuda  dan kecepatan puncak lebih rendah dibandingkan dengan mesin multi-silinder lebih dari 3 , dan pada sudut V tertentu dapat memiliki vibrasi yang tinggi. Sudut 90 derajat memiliki vibrasi terendah.

V4 (Four) Cylinder Motorcycle Engines:

Sebuah kemajuan pada desain V-Twin untuk menghapus kekurangan yang melekat seperti getaran, kecepatan dan tenaga kuda. V-Empat adalah mesin yang baru dikembangkan (awal 1980-an) dan keuntungan yang ditawarkan sendiri seperti pengendaraan lebih halus, lebih banyak torsi dan tenaga kuda, dan kompleksitas sedikit daripada Line In-4/6 dan mesin Boxer.

Boxer Two Cylinder :

Dua-silinder mesin Boxer Twin menawarkan tingkat yang jauh lebih baik dari kehalusan selama mesin 45o Twin V-Twin dan Paralel, dan kompromi antara keduanya dalam hal RPM tinggi dan torsi kurang.
Kerugian adalah kedua kepala silinder menonjol di kedua sisi mesin, sehingga jarak cornering berkurang dan jauh lebih rentan terhadap kerusakan.

Boxer Four Cylinder :

Sejak tahun 1950-an, Boxer Empat adalah penerus Twin Boxer dalam kinerja dan kehalusan yang  lebih ditingkatkan. Dengan 2 silinder menentang di kedua sisi mesin desain yang jauh lebih cocok untuk touring daripada sport (karena batas-batasnya menikung) tapi digunakan untuk keduanya. Empat Boxer menawarkan banyak keuntungan dari  In-Line tetapi mengorbankan RPM yang lebih tinggi dan sempitnya desain untuk kelancaran.  Lebih kompleks, sulit untuk menemukan aftermarket parts dan mahal untuk perawatan , sehingga popularitas mereka berkurang.

Sebagian besar ditemukan pada sepeda motor BMW dan Goldwing Honda sepeda motor touring tapi sulit untuk menemukan sepeda motor baru hari ini.

Boxer Six Cylinder :

Tampaknya sejarah berulang dengan pengenalan lain mesin 6 silinder 20 tahun yang lalu (lihat Honda Inline-Enam) dan tingkat kompleksitas tinggi masih ada di mesin ini. Seperti Inline Enam, mesin ini ditujukan untuk pasar Touring (dan kapal penjelajah listrik juga), apakah konsumen akan siap untuk itu? Sejauh ini setelah 4 tahun produksi, tampaknya ya.

Saat ini produsen  yang menawarkan mesin ini adalah Honda. Jadi bagian yang mahal serta pemeliharaan  juga sangat berat. Tapi untuk tur jarak sangat panjang, Anda tidak dapat menemukan mesin yang lebih halus di pasar. Keuntungan dari Enam Boxer banyak, jumlah tinggi torsi dan tenaga kuda, rentang RPM yang baik dan kehalusan seperti’ kaca’. Mereka hanya dibuat dalam ukuran yang SANGAT besar (1500cc) sekarang. http://www.totalmotorcycle.com/

Ringkasan saya :

Berikut bagan singkat macam konfigurasi mesin :

Kelebihan dan kekurangan mesin tunggal dan multi-silinder :

Mesin Silinder tunggal :
– Sederhana
– Torsi lebih penting dari power
– Lebih ringan
Kekurangan :
– RPM terbatas
– sulit mencapai mesin yg halus
– Vibrasi besar

Mesin Inline :
– Torsi seperti tunggal, tapi RPM lebih tinggi
– Power lebih besar
– Jauh lebih halus dari tunggal
Kekurangan :
– kompleksitas
– berat
– kurang torsi pada RPM rendah

Mesin V :
– Halus
– Tidak perlu tempat luas
– Torsi tinggi pada range RPM yg luas
Kekurangan :
– Kompleks
– Vibrasi yg dipengaruhi sudut mesin

Mesin Boxer :
– kehalusan dan performa mesin terbaik (touring)
– kompromi RPM tinggi dan Torsi yg baik
Kekurangan :
– Cornering terbatas
– Mengorbankan RPM tinggi
– Kompleks dan mahal.

demikian.. (gianluigimario)

Advertisements

22 thoughts on “Kombinasi silinder pada mesin motor 4tak.

  1. Redbike92 says:

    Pertamax 😀
    baru tau soal ginian, keren2 kak
    o ya sekalian tanya
    Kawasaki KH 250 kan 3 silinder itu apa mesinnya InLine Tripple Cylinder (3 silinder sak garis)

  2. sang says:

    sayang cuman di batasi pada motor 4 tak. kayaknya 2 T atau 4 T secara umum sistem sama. aplikasi mesin ke R4 juga kan,.
    saya perna liat di youtobe R2 pakai mesin pesawat

  3. enth says:

    kawasaki/binter KH dan GTO cuma satu silinder tapi 2 piston. nggak percaya ? lihat saja sendiri, piston yang satunya buat nutup lubang filter :mrgreen:

  4. sinbe says:

    Nais inpoh! Mantep juga tuch mesin2nya. Ane mah ru punya mesin bebek 110cc :mrgreen:

  5. bimo96 says:

    banyak banget yah macemnya.. ckckckckck

    tp tetep mengharap dohc 😦

  6. gogo says:

    mantabs bro.. mesin2 klas dewa, liat aj rumit gmn bikinnya..

    jd memang tak ad mesin yg benar2 sempurna yah.. ad aj plus minusnya.

  7. dave says:

    new cbr 150 pantes aja geter banget body nya,,
    padahal kata nya dah pake peredam..
    tapi bagian jok + head lamp geter banget,,
    serasa banyak dapet sms + telp..
    itu kalo di tahan di rpm 6000-7000 rpm,,
    kalo langsung tarik sampe 9000-10000 ga kerasa geter,,
    tapi kalo di jalanan umum mana mungkin pake rpm segitu tinggi?
    so? gmn pendapat nya neh mas?

    • iyo mas berarti untuk pemakaian rpm rendah kurang cocok ya..
      DOHC mmg khas putaran atas nya maut..

      apa nggak bisa disetting sedemikian untuk kurangi vibrasi tsb mas ❓

    • dave says:

      justru ga tau neh,, pas pertama2 ga terlalu geter ky gini,,
      sekarang2 kok jadi makin parah,,
      apalagi kalo emang lari nya cm bs segitu,,
      ga mungkin bisa di tancap gas kan,,
      jadi ya merasakan getaran2 maut,, -.-
      padahal br brp bulan + jarang pakai,,
      nti tanya d pas servis,, 😀

      • iya mas, paling shahih tentunya pendapat dari Produsennya atau yg biasane nangani.
        barabgkali ada semacam stel mesinnya.
        kalau motor baru biasanya beberapa rb km pertama mmg belum bisa langsung “pas” setingnya.. cmiiw

  8. Dr.Feelgood says:

    wah mesin motorku, gk masuk hitungan neh xixixi………. :mrgreen:
    mantap mas gian.

  9. dr.tg says:

    enbe gan, ada lagi mesin W, entah w3 cyl ato w7 sampai w11. Ane pernah lihat W7 diparalel dengan W7 juga di mesin pesawat terbang dan katupnya pake penonjok kayak mesin harley. Jadi,camshaft ada di poros.

  10. oscorp says:

    Kalo sing Desmo design gimana mas? itu lho kyk Ducati….. apa sama dengan V twin or V4…. lantas apa ya konsep desmodromic itu…

Please leave a comment, thanks..

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s