Apa nggak mungkin New Megapro di update???

Kalau kita cermati, sebenarnya NMP banyak keunggulannya loh.. Selain membawa nama besar Honda, motor ini sudah RDB pake spido digital, teruji di India sono, dan harganya pun lebih rendah dari Byson serta Vixion. Soal performa pun mantep bahkan dikabarkan lebih sip dari si kebo..

Tapi kok makin hari nggak malah mencuat, sebaliknya tambah loyo disalip si Kebo?

Sudah lebih murah, lebih mantep performa, fitur tambahan juga sip namun makin kalah ada apa gerangan..

Jawabannya mungkin simpel : “kejenuhan konsumen akan tampilannya..” Jadi sejak awal, Byson meski mesinnya kurang bertenaga laahh namun tampilan sangarnya bikin kepincut. Mungkin tren di akhir-akhir ini adalah motor yang kekar atau gagah, cmiiw. Ketika produksi si Kebo di buka lebar, alirannya langsung deras dan meng-overtake NMP.

Apa nggak bisa NMP membalas? bisa, kalau mau berubah.. hehe. Harga, Fitur, performa sudah sip tinggal tampilan aja kalah ya disisi tampilan itulah yang kudu diperbaiki, imho.. Gianluigimario sendiri berpendapat desain NMP sudah wah, memiliki karakter sendiri.. tapi kalau kurang disambut pasar secara luas kudu diakui masih perlu pembenahan.. Mengikuti selera pasar memang nggak mudah namun tak merespon kebutuhan pasar juga berakibat semakin tertinggal dari kompetitor.. imho.

Dirubah apanya ya.. Tangki sebagai aksen pertama mungkin bisa ditambah kesan gagahnya. Kemudian fairing yang sekarang dapat ditambahi sentuhan grafis baru atau lekuknya dipertegas. Atau bisa juga tambahan2 lain.. Kalo perlu diganti injeksi sekalian biar canggih hehehe..

Kemunculan teralis nanti akan dihadapi new Vixion, nah bila NMP nggak berbenah bisa semakin babak belur dihajar Byson dunk??? apalagi si kebo disinyalir mau update..

Update Honda New Megapro kapan? apakah AHM sudah cukup puas dengan prestasinya yang mulai stagnan..
(gianluigimario)

Kenapa ya Yamaha tak se-sporadis Honda dalam berproduksi? ulasan ngawur..

Honda dapat penghargaan merk favorit? ahh itu mah biasa.. hehe Sudah pernah kita analisis ngawur do artikel sebelumnya. AHM memang punya beberapa kelebihan-kelebihan dibanding kompetitornya. Pabrikan ini terkesan lebih produktif dan konsisten, serta berani bermain di banyak segmen, imho..

Nah pertanyaan kecil pun mengemuka : “apa nggak bisa Yamaha juga seproduktif  Honda dalam mengguyur pasar otomotif Indonesia? “

Jawapan pastinya jelas susah, namun jika sekedar dijawap ngawur, maka gianluigimario punya beberapa opini..
– Memang dasarnya strategi Yamaha di Indonesia itu lebih ‘sedikit tapi matang’
– Keputusan ditentukan oleh Pabrikan pusat di luar indonesia
– Apakah ada sedikit kehati-hatian dalam investasi?

Coba kita urai sepotong demi sepotong..
Bisa jadi pabrikan garputala lebih cenderung mendesain suatu varian yang sebagus mungkin terlebih dahulu, baru kemudian di benamkan ke pasar. Untuk mendukung hal tersebut, para desainer mesin maupun tampilan atau rangka suatu produk Yamaha yang baru, sebelumnya terlebih dahulu dilakukan penelitian yang mendalam dan melihat selera pasaran. Biarpun sedikit, asal berarti dan valuenya mantap nggak sekedar berproduksi tanpa henti, barangkali itu salah satu moto strategi Yamaha, imho..

Nah berikutnya, tentang suatu produk apakah akan dimunculkan atau tidak, Pabrikan pusat juga berandil besar. yamaha (jepang) disini meliki peran penting dalam menentukan jumlah, atau tipe apa saja yang akan disuntikkan di tanah air. Biarpun suatu produk telah siap, bisa jadi harus tetap menunggu lampu hijau yang ditentukan pusat untuk dapat diluncurkan.. Mungkin ini sedikit berbeda dengan pihak sayap kepak..

Investasi oleh pihak garpu tala, tampaknya lebih berhati-hati.. Baru ketika melihat suatu varian memeiliki peluang yang bagus, dia akan dibrojolin. Yamaha lebih wait and see terlebih dahulu, dan tak ingin menginvest besar namun peluang keberhasilan kurang menjanjikan. Mungkin ini salah satu faktor yang menjadikan produksi Yamaha lebih “pelan”. imho Apalagi untuk sektor premium, Yamaha terkesan ogah ikut bermain..

Apakah nggak mungkin di kedepannya Yamaha lebih deras dalam mempenetrasi pasar, misalnya menyerang CBR250, CBR 150, atau PCX? atau bahkan turut mengimbangi serangan Honda di kelas bebek maupun skutik dengan membanjiri pasar dengan banyak varian baru?
Mungkin saja.. kalau ada perubahan kebijakan, atau peluang yang semakin prospektif.. hehehe

Mari kita tunggu bersama.. silahkan ditambahi masbro.. (gianluigimario)

Menjajal mesin Satria FU 2008 yang mau dilego…

Eh, suzuki satria FU temen ada yang ditawarkan ke saya buat ditukar-tambah sama Vixion. Waduuhh saya kan masih cinta sama Vixion, jadi belum ada niat jual laaahh. (atau kalau jual, kudu dirupakan sport lagi, bukan malah bebek 🙂 ).

Biarpun transaksi tidak terjadi, nggak ada salahnya menjajal dulu satria FU tersebut.. Wekekeke.. biar tambah apal karakternya..

kayak gini nih satria Fu temen saya

Motor punya temen ini secara performa mesin masih cukup bagus. Di geber dalam jarak yang relatif pendek saja mampu berpacu diangka 100kpj pada spido digitalnya. Itupun masih gigi 3 dan mencoba raungan rpm yang berputar dikitiran tinggi. Weww kalo Vixion ada di RPM seputar 9000-10.000 mah sudah agak berkurang tenaganya dan geter mesinnya kerasa banget.. Secara transmisi si FU juga lebih smooth, nggak ada sinya gemeletak kaya Vixion hehe.

Handlingnya piye? masih mantapan Vixion kang.. meski bertipe stang jepit dan ayago namun handling FU cukup baik . Kalo bodi agak beratan dikit, mesti bakal lebih stabil ini motor.. Apalagi urusan berbelok, imho Vixion tetep lebih meyakinkan. Mungkin ini ada pengaruh dari roda depan yang oleh teman saya diganti ukuran 225.. maybe

Braking untuk roda depan berasa 11-12 sama FDBnya Vixion. lumayan mantep.. Nah rem belakang Satria lah yang lebih baik kalo urusan performa. Lebih pakem. Tapi ati-ati juga loh, kalo terlalu semangat mengerem, bisa nggak imbang tuh kestabilan FU.. kudu main feeling dan dipadu dengan rem depan tentunya.

Tanya harga ahhh… biar lengkap inponya.. “14 juta-an mas“, wahhh lumayan mahal juga neeh. “kemarin ada temen yang beli taun 2009 dapetnya 15jeti tuh..” tambahnya.   wowww rupanya Harga Satria FU lumayan stabil..hehe

kalo gambar ini mah nggak tahu siapa namanya.. 😀

Nah, ada yang mau nego??? barangkali bisa kena 13jt tuh :mrgreen: wkwkwkw. Mesinnya jelas masih joozzzz..
(gianluigimario)

CBR 150 dan CBR 250 sama-sama lumayan diminati di Kota pudak.. Wahhh..

CBR 150 dan CBR 250, bodinya mirip banget.. secara dimensi mungkin nggak beda jauh..

Tapi secara bobot, bisa terpaut 25 kg-an.. wah lumayan juga. Apa perbedaan kubikasi 100CC langsung berimbas pada selisih berat tersebut? bisa jadi.. tapi ditambah keseluruhan roda, ABS braking sistem, blok transmisi, dan sebagainya totalnya bisa selisih segitu..

Kalau secara seat height CBR 150 maupun 250 kayaknya hampir sama, seperti Vixion juga. Nah, impresi saat menahan bodi kedua motor tersebut cukup jelas bedanya. 25kg selisihnya lumayan kentara..

Kaget juga waktu dikasih tau karyawan dealer, CBR 150 dan 250 sama-sama lumayan banyak peminatnya di Kota pudak. Setiap bulan diperkirakan 40-50unit dilego.. wah, masih satu dealer padahal.. apa anak muda Gresik banyak yang sejahtera??? mbuh

Tapi untuk saat ini, tampaknya lebih selamat kalau menunggu seheboh apa si Teralis nantinya.. Jika memang valuenya bagus, nggak bakalan nyesel tuh.. Nah kalo rupanya teralis mengecewakan, wes embat aja CBR yang 150 atau 250 tergantung selera 😛 .. ada harga ada rupa..

Sekarang sabar aja menunggu.. hehehe

Sensasi test drive Vario 125 di MPM Gresik : recomended masbro..

Sore ini gianluigi merio berkesempatan mengunjungi MPM Gresik. main dealer Honda untuk kota Pudak.. Rencana mau mengantarkan seorang teman yg berniat membeli Vario 125, sebagai pengganti satria FUnya yang mau di lego.. hehe.

Meski suasana sudah beranjak senja, sambutan para awak dealer masih hangat, hehe.. bersama minuman yang tersaji, mulailah saya menanyakan motor yang dimaksud.


Vario 125 non cbs dibanderol 15,7jt masbro (OTR Gresik) sedangkan yang CBS terpaut satu jeti. Rencana temen saya mau bawa pulang sebiji yang warna oranye, sayangnya ora ready stock.. :(. Varian ini kudu inden satu bulan mas, kata Erlin, mbak sales yang ramah tersebut. Waduuuwww kok lama ya??? barangkali karena keran produksi varian gres ini masih belum normal dan belum mampu mengimbangi permintaan yg datang. bisa jadi.. Kalo mau inden, kudu ninggal DP 800ribu mas, tambahnya.. wihhh.

Yawes gak bisa bawa pulang nih motor.. tapi masih bisa nyoba kok. Sip lumayan lah, kenapa nggak kita tes aja sekalian. hehehe. Kami hampiri tuh yang warna oranye, trus coba nyalakan mesin.. Byuuuhhh ediyan, hampir seketika menyala, tampa bunyi gemeletak khas varian pendahulu.. keren juga tuh improve dari AHM. ACG starter pancen jozzzz..

Coba akselerasi ahhh.. behhh rupanya enteng banget mas bro, tersa lebih mantep dari Vario lama yang pernah gianluigi mario coba. Namun vario 110, imho masih lebih responsippp, barangkali pengaruh karbu nya, namun saya pikir kalo si 125 ini diseting ulang bukan mustahil akan seresponsif yang lawas. Topspeed nggak sempat nyoba, karena jalanan yang disediakan hanya seputaran area dealer 😦 nggak apa lahhh lain waktu aja kalo sudah dikirim diuji ulang 😛

Secara handling, Vario 125 kayaknya masih 11-12 sama yg 110cc mas bro, lebih mantepan dikit karena bobot yang makin endut, hehe. Inget si Vixion, jelas beda banget lahhh 🙂 kan memang beda kelas.. Sambil berakselerasi, saya coba pengereman depan.. Hasilnya cukup pakem khas disk brake. Untuk rem belakang, meski masih teromol, sudah lumayan mencukupi kok.. Hasil detailnya akan lebih kentara kalau sudah dipakai kecepatan tinggi nanti. ditunggu aja mas bro..

SEcara umum, menurut saya motor ini patut diapresiasi dan menjadi pertimbangan utama untuk yang mau membeli matik dengan budget 15-16jt. Recomennded lahh. Kalo pingin lebih yakin, coba aja sendiri ke showroom dijamin bakal kepincut.. Bisa-bisa mallah kepincut salesnya pisan, wakakakaka.

Ada yang tertarik? silahkan datang ke MPM gresik.. atau dealer terdekat di kota anda :mrgreen:(gianluigimario)

Kalau P200NS dikomparasi dg Scorpio, siapa yang menang???

beberapa hari terakhir, P200NS seperti tak ada habisnya diberitakan oleh awak media.. soal harganya, spyshootnya, soal riau, dsb.

Iseng aja saya pengin membandingkannya dengan si kalajengking, sang ujung tombak dari YIMM yang memiliki kubikasi dan performa teratas.

Saya sajikan sebuah tabel kecil untuk memulai komparasi ini..

Jika kita melihat sisi performa mesin, jelas sudah siapa pemenang mutlaknya : P200NS. Power yang dihasilkannya meninggalkan Scorpio jauh dibelakang sebesar 5PS lebih..Secara torsi Scorpio masih dipaksa bertekuk lutut, meski kalah tipis kurang dari satu Nm. Transmisi P200 yang sudah 6speed semakin menegaskan keunggulan ini. Barangkali ada tiga hal yang bisa kita cermati dari komposisi mesin keduanya, yaitu :
– bore vs stroke
– rpm range
– 4v lawan 2V

Mesin P200NS, meski masih 200cc namun power maupun torsi lebih bengis bisa jadi karena Borenya sedikit lebih besar, sehingga unggul di rpm atas. Performa puncak jagoan Bajaj ini didapat pada putaran mesin 1500 rpm lebih tinggi dari si kalajengking. Hal ini ditambah dengan kuantitas valve P200 yang berjumlah 4 biji, yang jelas lebih dominan ketimbang milik Scorpio (2biji).

Meskipun masih sama memakai karbu, namun Mesin P200 telah memakai teknologi pendingin cairan yang secara pendinginan pasti lebih sip. Aplikasi sistem pengapian 3-busi semakin menegaskan keunggulan teknologi dari sang kompetitor. Ini bisa kita maklumi jika menilik bahwa mesin scorpio sekitar 10tahun lebih dulu hadir (cmiiw).. saat itu teknologi seperti ini rasanya belum ada..

Secara handling, meski belum pernah di perbandingkan secara nyata, namun disinyalir Deltabox akan lebih stabil ketimbang sistem konvensional (diamond) milik Scorpio. Hampir pasti, disisi ini kembali P200NS lebih baik.

Nah beralih ke ranah desain.. P200NS yang dirancang oleh kang Heinrich jebolan BMW sudah banyak mendapat pujian. Kekar, gagah, artistik, mutakhir, dan semacamnya. Menurut penulis, garis desain motor ini terkesan sangat tegas dan berkarakter.


Scorpio, setelah melalui revolusi desain yang terakhir menurut gianluigi mario memang terlihat lebih cakep dan keren. Sayangnya beberapa suara minor tentang lampu depan, atau tangki yang wagu membuat sambutan untuk varian ini kurang menggembirakan..

Harga? jauhhh.. (4-5jt). Jika scorpio berada di segmen 25jt-an, P200NS memngambil harga psikologis 20-21jt. Dengan keunggulan di nyaris semua sisi baik performa, handling , maupun desain, jelas value P200 lebih menjanjikan..

Barangakali yang merupakan kekuatan Scorpio adalah produsennya serta sisi historis. Karena Yamaha lebih dikenal masyarakat indonesia, maka Scorpio yg merupakan produk dari Yamaha tentu tak perlu diragukan lagi.. apalagi motor ini sudah lama mengaspal di tanah air dan memiliki komunitas yang jelas telah membuktikan sepak terjangnya..

Singkatnya, secara teknis P200NS lebih unggul dari Scorpio.  Kecuali bendera pabrikan dan Historinya, rasanya si kalajengking masih kalah dari produk baru BAI ini..

Mungkin segemntasi marketing kedua varian ini tidak sama persis, namun jika melihat kelebihan-kelebihan P200NS, tak mustahil sedikit banyak pasarnya akan memakan Scorpio, dengan kubikasi yang nyaris sama..

Hasil akhir pertarungan ini??? biar waktu saja yang menjawab :mrgreen: (gianluigimario)

Renungan kecil : kita ini sebaik-baik makhluk jika….

Kalau mengingat dari surat at-tin, maka jelaslah manusia itu makluk ciptaan Tuhan yang terbaik, termulia (ahsanit taqwim).. bahkan melebihi malaikat. itulah fitrah dan potensi kita.

Namun disatu sisi lain, kita bisa jatuh menjadi seburuk-buruk makhluk ciptaan Tuhan (asfalas safiliin), bahkan lebih hina dari binatang. Sungguh sayang kalau demikian..

Nah Allah memberikan dua hal sebagai syarat agar kita tetap bisa jadi makhluk terbaik, yaitu :
– Beriman
– Beramal shalih..
Kedua hal tersebut dapat kita terjemahkan luas dan umum. Beraktifitas apapun kita, bila meniatkannya sebagai ibadah (atas dasar iman) serta mengikuti tuntunan agama (atas dasar amal termasuk yang shalih, yang dicontohkan), maka manfaat amal tersebut  niscaya diterima oleh Allah, dan semoga menjaga kita untuk tetap berada di derajat makhuk terbaik (ahsanit taqwim)bukan yang terjahat (ahsanit taqwim).,

Apakah kita sudah konsisten dengan dua hal tersebut? mari kita renungkan..

Kenapa ya Honda merupakan pilihan kawula muda? ulasan ngawur..

54% responden kaum muda memilih Honda? Jelas hasil survey lumayan valid dengan eror margin yang masih ditolelir tentunya. Kita tepiskan juga kemungkinan bahwa poling tersebut kurang independen, demi menghindari perdebatan.. Jadi kita akui saja Honda memang jadi pilihan kawula ‘remaja’ tersebut..

Kok bisa ya???

Mungkin secara tak langsung hal ini berhubungan dengan mindset di keluarga yang kebanyakan memang sudah mengakar bahwa produk Honda itu sip. meskipun yang berpendapat demikian biasanya lebih banyak dari kalangan tua (pak tua termasuk nggak?), namun sedikit banyak keadaan tersebut juga berimbas pada anak-anak di dalam keluarga itu untuk meneruskan estafet imej bahwa motor itu Honda.. hehe

Konsistensi menjaga kualitas produk, bisa jadi pula memiliki andil, karena seberapapun hebatnya penerimaan terhadap sebuah merek bila mengalami degradasi performa tentu mulai ditinggalkan. Dengan demikian, harus kita acungi jempol untuk upaya dan komitmen produsen sayap kepak ini dalam rangka terus menjaga kekuatan motor maupun mesin, mempertahankan value dari tahun-ke tahun..

Barangkali pula, ini muncul dikarenakan Honda selalu dinamis merespon permintaan pasar, dari zaman ke zaman. Mereka sensitip akan tren atau mode yang sdang berkembang, dan tak pernah kendur untuk terus mengeluarkan produk-produk anyar guna mengikuti tuntutan yang selalu berubah. Kita ingat bahwa Honda sering membanjiri tanah air dengan banyak line varian barunya. Meski kadangkala kurang diterima pasar namun tak jarang pula yang menjadi tren setter hingga sekarang.. Honda selalu aktif dan agresif, layak kita apresiasi..

Selain mindset, kualitas, atau fleksibilitas, Nilai ekonomis dan resale yang bagus dan stabil dari produk Honda pun disinyalir menjadi faktor penentu. Untuk kaum muda yang biasanya suka berganti ganti model misalnya, tentu mempertimbangkan mana yang memiliki nilai jual kemnbali yg tinggi agar motor impian yg terbaru tak terlalu sulit digapai.

Kita ingat pula, Honda banyak memiliki range produk yang mencakup semua kalangan. Tak hanya kelas menengah, namun produk Honda tak segan membidik pasar entry level dengan harga yang memikat (murah).. Tak ketinggalan juga pangsa premium pun digarap serius, ketika pabrikan lain kadang enggan beramain disana. Jajaran varian Honda menyasar semua level ekonomi, dan memberikan lebih banyak pilihan-pilihan imho.

Hayahhh.. analisa ngawur kok panjang!!! :mrgreen: yaweslah saya cukupkan disini. Apakah Honda memang pilihan para muda sekarang? silahkan ditambahi sendiri saja. Santai saja.. hehe (gianluigimario)

Opo bener scorpio bakal jadi 250CC? mantap juga tuh: sebuah artikel kecil..

Bagi pabrikan Yamaha, Scorpio itu jelas produk ujung tombak, nomer wahid. Meski memiliki Byson dan Vixion, namun si kalajengking lah yang secara harga maupun kubikasi (juga performa) lebih tinggi..

Sayangnya, sambutan pasar terhadap Scorpio di awal 2012 ini melempem. Hanya beberapa biji saja yang terjual, kontras dengan kedua adiknya yang justru makin deras salesnya.. Memang antara si scorpio dg kebo maupun piksen beda kelas dan segmen, tapi tetap saja tak bisa dijadikan alasan kelesuan penjualan tersebut.

Disinyalir kondisi ini disebabkan oleh kejenuhan akan Yamaha Scorpio.. Moossookk? :mrgreen:

Penyebab spesifiknya bisa bermacam-macam. Mungkin karena modelnya kurang disukai, atau bisa jadi mesin yang diusung kurang mutakhir, atau kelas 200-225cc mulai terkesan tanggung dengan maraknya kelas 150 dan 250cc yang mengapitnya. Untuk segmen yang pertama, Yamaha sudah punya jagoan hebat yang susah ditandingi, jadi akan lebih logis kalau scorpio naik banding aja ke kubikasi seperempat liter.

Sangat menarik buat kita menanti metamorfosa Si Kalajengking ini, setelah facelift total kurang mendapat sambutan tentu jalan lain hanyalah merombak mesin. Lebih baik mencoba daripada “hidup segan mati tak mau”.. Dan menurut pandangan penulis, keberadaan Scorpio 250 jelas sangat menjanjikan dan berprospek bagus. Kenapa begitu? Sebab secara mesin, Yamaha sudah siap sedia tak perlu banyak riset lagi, otomatis investasinya nggak masif atau menelan dana besar.

Bila kita mengharap Scorpio 250 sefenomenal varian 250cc pabrikan tetangga, itu rasanya mustahil. Si Kalajengking saat ini masih bermesin SOHC 1 silinder, pendingin udara, dan masih karburator, sangat susah membayangkan ada transformasi radikal jadi 2 silinder, liquid cooled, atau DOHC. Kalau Injeksi masih mending, relatif logis..

Lawan tanding untuk CBR250,Ninja 250, atau Inazuma bukan Scorpio 250 yang inferior dipandang dari perspektif manapun, namun bisa jadi Yamaha menyiapkan mesin250 lain yang masih digodok di dapur RND yamaha (Jepang, maybe..). Dalam perspektif gianluigi mario, malah dengan “inferior”nya Scorpio 250 Yamaha akan memiliki peluang bagus menciptakan kelas baru yakni 250CC entry level yang berharga ekonomis namun performa cukup mumpuni. Saya pikir produk ini bakal mendapat sambutan lumayan.. hehe

Bahkan kalau Performanya mampu melampui P200NS, produk ini akan jadi ancaman serius bagi andalan BAI tersebut. Dengan membawa panji nama besar Yamaha, diyakini Scorpio250 punya nilai lebih..(asal desainnya nggak wagu seperti sekarang)

Nah, bagaimana menurut analisa sampean. Mau mesin 250cc yang ganas namun ekonomis?? Scorpio 250 bisa jadi jawabannya.. Monggo dikomentari (gianluigimario)

Kopdar blogger itu untuk apa? Silaturahim yang utama..

bisa jadi, tiap orang yang ditanyai akan memberi jawaban yang berbeda.. Perlu sebuah survey untuk mengetahui mayoritas jawaban yang akan dilontarkan 😀

Pict courtesy mbah wiro..

Jika pertanyaan itu untuk gianluigi mario,maka jawabanya simpel : niat awalnya ya silaturahim. hehe

Dengan bertemu banyak kawan dari dunia maya, lepas dari itu komunitas atau tidak,  ikatan persaudaraan semakin erat, itulah tujuan utamanya.. imho.. Sejauh apapun perjalanan, puluhan bahkan ratusan kilometer bila dengan niat  ibadah rasa lelah akan terobati.. hehe

Kalau ada yang bilang tambah ilmu dan experience, itu adalah bonus.. Tambah kenalan baru? itu masih bonus juga. Apalagi bisa nyoba motor yang belum pernah kita pakai, itu semua masih merupakan nilai tambah. Artinya, kalaupun nggak nambah ilmu, pengalaman, maupun kenalan maka kita nggak kecewa lhawong niat asli kan silaturahim..

Jika pun tak sempat menjajal motor baru, anggap aja bukan rejeki, kita tetap riang karena sudah bisa melekatkan persaudaraan.. Kalau nggak dapat logistik sekalipun, ya kudu upaya beli sendiri.. gowo sangu rek.. :mrgreen: (tapi mosok tuanrumah tego)? hehe nggak mungkin kayaknya.. (dan ojo sering-sering) wkwkwkw..

Nah,, itu makna kopdar buat saya. Kalaupun ada yang punya tujuan lain, yo bebas tergantung person masing-masing.. Jadi tujuan utama atau nggak, silaturahim jangan sampai terlupakan..  (gianluigimario)