Yamaha Mio, sang Raja Skutik : impresi memutari ngayogyakarta..

Wah ada kesempatan keliling kota dengan Mio.. sipp biarpun belum injeksi, lebih dari cukup buat mobilitas di perjalanan.

saya mau nulis impresi singkat boleh ya.. silakan ditambah atau dikurangi 🙂

Barngkali alasan utama Mio sporty menguasai pasar skutik 2011 menurut data eyang edo  adalah bentuknya yang imut, simpel namun nggak mahal.. (jawaban pastinya saya nggak tahu). Tapi memang simpel banget mengendarai matik, apalagi buat dalam kota, passs.. gak perlu masukin gigi kayak Piksyen, tinggal betot gas aja wis bisa  ngacir 90-95km/h boncengan.

Ditambah ada ruang yg lapang di depan, wah cocok buat yg pingin belanja, Bakpia Patok 3dus pun muat hehe. Soal konsumsi BBM. lumayan juga. sekitar 35-40 km/l bisa dapet kok. Handling di perkotaan juga mantap, akselerasi memang tak sebaik motor sport namun tetap saja nyaman buat salip kanan salip kiri.

Nah sekarang sisi minusnya mari coba pereteli satu-satu.
Pertama, tangan agak kurang nyaman dan berasa cepet pegel.. Mungkin posisi ridingnya mmg kurang nyaman atau barangkali duduk saya yg keliru hehe.

Terus, pengereman juga berasa kurang mantap. Kalau didalam kota, hal ini belum kentara betul, namun jika sudah melewati pegunungan seperti daerah Gunung Kidul, wahh baru tahu rasanya. Biasanya kalau turun bukit yang curam, motor biasa akan terbantu dengan rem mesin nah nihilnya rem ini pada si Mio, seperti pada umumnya semua matik, bakal semakin jelas dirasakan.

Apalagi kalau curamnya sangat ekstrim melebihi 45 derajat, kemudian jalanan berbatu dan cuaca hujan.. wah kalo nggak terbiasa pasti terbersit kekhawatiran di benak pengendara..

Singkatnya, matik seperti Mio pas kalo diperkotaan namun untuk menuruni Bukit yg curam seperti di Gunung Kidul, perlu skill yang lebih sip agar tak tergelincir.. Intinya hati-hati aja lah, baik itu didalam maupun luar kota.. hehe.

Semua tentu ada kurang lebihnya,, minggo di share (gianluigimario)

Test Ride New BLADE di FH UGM : gianluigi mario nggak lulus tes SIM?

Hari minggu terkenal dengan kuliner dan pasar dadakan di UGM, yg biasa disebut sunmor. Saya iseng jalan kesana sambil menikmati udara sejuk pagi kota Jogya.

Masuk portal Universitas Gadjah Mada, kira-kira sekilo sampailah pasar yang dituju. Rupanya nggak jauh kesamaannya dengan Pasar dadakan di tugu pahlawan Surabaya. Mana yang duluan ya? nggak tahu lah 😛

Setelah parkir beres, saya makan dulu di salah satu stan sunmor, pesen opor ayam trus duduk manis menunggu.. waladalahhhh setelah 5 menit jadi, rupanya keliru Nasi Pecel. Ya namanya aja nasib, makan aja dg lahap dan nikmat, mau pecel atau opor siapa peduli yang penting rejeki untuk perut dan nanti biar kuat jalan-jalan apaun menunya nggak penting 😀

Selesai makan, lanjutin ke arah utara makin rame. Tapi asal hingar bingar itu rupanya adalah sebuah acara senam dari dealer Honda di jogya. Iseng iseng tak foto aja hehe
Nahhh.. tiba -tiba ada mas dari kru Honda mau nawarin test ride New Blade, ah biarpun kita pakai sandal karena niatnya emang cuman jalan2 saya sanggupi aja siapa takut. Ambil satu yang warna hitam silver, pakai helm, dan… siap test ride! hehe

Putar kontak motor, start mesin dan terasa mesin yang bergasing halus banget. Saya sempat lumayan kaget juga karena terasa lebih halus dari Supra125 yang pernah saya coba. Oke, masuk gigi 1, mulai jalan dengan tujuan melewati  traffic cone yang dipasang di trayek buat tes.

Tarikan mesiin juga berasa enteng, suerrr.. saya pernah punya Jupiter Z selama 2 tahun rasanya masih enakan tarikan blade. Bisa jadi karena mesin yang saya tunggangi memang lebih mutakhir.. Handling untuk meliuk lumayan bagus namun seingat penulis handlingnya masih sedikit lebih mantap punya si Jupiter. memutari jalur beberapa kali, lalu kelar lah test ride Blade. Mesinnya bener-bener alus, sayang nggak bisa test Top speed hehe. (nggak mungkin lah).

Dapet suvenir mug dari pihak penyelenggara, wes sabett aja lumayan buat minum dirumah nanti atau sekadar dipajang. hehe.

Ada pengalaman menarik saat mengendarai si Blade, saya sempat beberapa kali terekam menurunkan kaki ke tanah saat menikung. Teman saya pun meledek, pasti nggak lulus kalo ikutan test sim hehe. Bisa jadi begitu memang, mungkin juga karena terbiasa pake Piksyen dan belum terbiasa dg handling bebek ini. Boleh jadi pengendara yang baik itu pake motor apapun nggak masalah, jelaslah saya nggak termasuk tipe ini.. perlu adaptasi 😛

keluar dari hiruk pikuk SunMor, kita berdua lanjut perjalanan memutari Jogja menuju taman sari di tengah kota.. Nah itu impresi kecil dari saya. Ada yang mau beli New Blade? saya punya kartunama untuk daerah Jogya, hehehe (gianluigimario)