Kesempatan menggeber CBR250.. sayang kalau dilewatkan begitu saja.

Seumur-umur ora tau mbayangno iso tuku CBR250 (mending gawe tuku tanah :)), tapi kesempatan yang ada untuk menjajal motor seperempat liter ini sayang kalau dibiarkan menguap. Mumpung ada peluang,  beranikan diri nyemplak kendaraan 170kg  161kg tersebut..

Yang pertama terlintas jelas gugup. Karena si Cibie sempat rubuh sebelum gianluigi mario mau nyoba bahkan handel rem sampai patah. Tapi kalo sekedar mengetes tarikan mesin kayaknya nggak ada salahnya.

Wihh rupanya siCibie 250 ini lebih tinggi jari Piksen saya, dengan terpaksa kaki lebih dingklik alias jinjit hehe. Putar kunci kontak, trus nyalain engine stop dan tekan starter. Dziiiinnngggg.. mesin satu silinder itu terdengar bergasing nyaring. Tanpa banyak coba gas, tarik kopel masukkan gigi satu aja langsung..

ealahhh mesinnya mati.. 😦 maklum belum hafal setelan gasnya.. hehe

Cobak uripi sepisan meneh… trus puteran handel gas diubah variasinya, walhasil si Cibie mau jalan. Berangkat ke jalan raya langsung eksplor tuh gigi satu.. Mantap dan ajib terasa sensasi power yang lumayan  besar dari mesin ini, lanjut kemudian gigi 2 sampai 5 atau 6 (lupa) hingga beberapa ratus meter kedepan.

Mesinnya sip, Vixion saya jelas dimakan  sama motor ini kalo balapan 😀

Puas betat-betot gas dan mesin kemudian celingak-celinguk cari samping jalan yang cocok buat putar balik si CBR, soalnya bodi yang panjang dan berat serta kemudi yang bertipe superbike rasanya perlu space yang lebar ( rodok ewuh menggok e ). Ini juga karena belum terbiasa dan agak khawatir kalo ada apa2 sama motor seharga  43jt (harga di kaltim) ini. Cari amannya aja 😛

Handlingnya lumayan  anteng dan mantep.. wajar jika menilik dimensi dan bobotnya. haha

Nah ketika coba naik turun gigi, wah ada gejala suara agak keras di kaki saya. apa karena belum pas timing masukinnya ya?? ketika dikonfirm dengan pemilik motor, rupanya si Empunya juga beropini bahwa memang gigi dua-nya agak susah, setelah itu biasa aja.  Mosokkk gawanan pabrikk??? kan motor larangg..

Sayangnya lagi, saya nggak berani tes topspeed, paling cuman 80-100km/h wis keder. Tahu kenapa? Nggak pake helm dan jaket mas bro, hanya pake kaos singlet aja gak kuat dada kena angin 🙂 maklum tadi niat awal sekedar nyoba motor. (nyesel dikit) hehe.

Setelah sampai kembali di tempat semula, gianluigi mario yang ceking langsung aja serahterimakan motor ke pemiliknya buat masukin ke parkir, hehe. Maklum nggak pingin ambil resiko beset atau kegores, atau bahkan rubuhhh kalau diparkirin sendiri  kan eman masbro..

Singkat kata : “CBR250 jossssss…” tarikan maupun bodinya yang aduhai..  sido tuku lemah opo CBR 250? :mrgreen:  wekekekeke (gianluigimario)

Bangil kota santri? Kenangan dari Masjid Agung..

Saya sering dengar Gresik dan jombang disebut (atau menyebut dirinya) kota santri, hal ini lumrah kalau merujuk banyaknya orang nyantri atau sarungan dibeberapa sudut kota.

Tapi Bangil kota santri? tentu saja ada benarnya masbro. Santri disini tak kalah banyaknya dibanding kota lain. Bahkan di depan kawasan industri sebesar PIER, berdiri megah sebuah pondok pesantren besar..

Nah kesan itu bakal semakin kental jika kita mengunjungi alun-alun Bangil. Bukan sekedar ngicipi kuliner disana yang mantap dilidah, atau Bakso urat joz gandos yang ngangeni, namun sempatkan shalat di masjid Jami’ (atau masjid agung), aura santri bakal kian tegas.

Masjid Jami’ Bangil pancen istimewa, walau tidak selebar masjib besar pada umumnya, namun panjangnya bisa tiga-empat kali masjid biasa, seperti masjid Ampel surabaya. Bahkan saking panjangnya, sampai tempat shalat 5 waktu digeser ke tengah masjid, agar tak terlalu jauh jalan kaki kedalam masjid menuju Mihrab utama (ruangan terdepan dipakai shalat jumat saja).

Yang menarik lagi adalah Pengajian. Ada seorang kiai sepuh yang mengisi pencerahan kalbu dari magrip sampe adzan isya, kebetulan kemarin dengan topik “pentingnya shalat”. Rasanya adem setelah seharian disibukkan urusan dunia kemudian mendapatkan guyuran makanan hati. Pak Kiai nggak ikut salat jamaah isya, namun langsung menuju tempat tukang becak, yang kemudian mengantar beliau (barangkali ke pondok yang diasuhnya serta ngimami disana).

Ada tempat wudhu didalam masjid!!! betul-betul mantap tanpa perlu jauh-jauh berwudhu ke ujung ruangan.. Hanya satu hal yang kurang dari masjid ini, yaitu area parkir yg kecil dan agak semrawut memakan trotoar.. mungkin Pemda perlu memperluasnya agar yang berkunjung semakin nyaman :).

alun-alun bangil di malam hari

Ke alun-alun Bangil, nggak lengkap kalau tak mampir di Masjid Jami’. duhhhh..  kapan ya bisa ke Bangil lagi 🙂 (gianluigimario)

Komparasi NMP pak Ridertua dengan Vixion, versi Gianluigimario..

Atas tawaran pak Ridertua, gianluigimario akhirnya memiliki kesempatan merasakan sensasi riding Honda New Megapro yang merupakan pesaing terdekat dari Yamaha Vixion.. Jadi inilah komparasi kecilnya versi gianluigimario, silahkan disimak..

pict warung dohc

Akan lebih afdol kalau dimulai dari tabel.

Pertama segi engine.
Meski belum mencoba topspeed (karena sungkan yang punya NMP lagi didepan saya), namun secara akselerasi NMP cukup mantap dan joss. Yang paling kentara adalah perpindahan gigi yg sangat halus, nggak segemerisik Vixion.. Walaupun teknologi belum secanggih si Piksen, terbukti performa NMP masih sangat mumpuni..

Kedua, sensasi Handling.
Secara umum, ergonomi NMP lebih nyantai dan nggak capek karena posisi stang lebih tinggi.. Rasanya motor ini bakal lebih nyaman buat jarak jauh ketimbang Piksen yang lebih merunduk. Berat motor yang lebih besar juga membantu kestabilan saat trek lurus.

Nah ketika mau mencoba cornering sedikit, gianluigimario menemui sedikit masalah karena bodi NMP agak goyang, nggak seperti Vixion ketika di ajak rebah. Bisa jadi saya punya 3 prediksi penyebab hal tersebut :
– Khas motor berat (+-140kg) yg mana saya belum terbiasa
– Waktunya ganti ban depan yg mulai habis, menurut empunya
– atau Ada yang kurang normal dg garpu depan (nggak center barangkali)

Tiga, secara tampilan kasat mata.
Kalau ada yg bilang desain si NMP cocoknya buat bapak-bapak, itu sah-sah saja namun nggak sepenuhnya benar. di taman Dayu aja ada juga cewek yang NMP rider, bukti kalau penampilan motor ini disukai banyak kalangan. NMP sip secara desain dan lebih kekar, meski untuk Tangkinya saya lebih suka Vixion, bisa jadi karena kulino liat sehari-harinya, hehe

mengenai braking, memang Vixion yang teromol secara teori bukan bandingan RDB si NMP akan tetapi sensasi yang gianluigimario dapatkan masih 11-12. Mungkin seting cakramnya dibikin soft ya? kalau diseting ulang bisa jadi lebih pakem si RDB..

Satu lagi yang ekselen dari NMP itu speedo digitalnya yang informatif dan lebih presisi, apalagi ada informasi waktu, hehe.. Ini yang diharapkan disamai New Vixion nantinya 😛

Singkatnya, secara mesin meski kalah teknologi namun performa NMP cukup mantap. Apalagi soal perpindahan gigi, Vixion kudu mengakui kalah halus. Ergonomi NMP lebih nyaman buat jarak jauh, namun cornering mungkin Vixion sedikit lebih mantep. Desain? wahhh ada aliran masing masing bro, secara umum sama bagus dan memiliki kelebihan-kekurangan sendiri-sendiri.. Braking? RDB akan lebih joss, meski praktiknya dijalan kurang lebih sama mantapnya..

Nah itulah impresi mengendarai NMP milik pak Heru aka Ridertua.. Ada yang mau nambahin? monggo (gianluigimario)