Motor buat harian? banyak pilihan dan nggak harus mahal..

Akhir-akhir ini banyak mengaspal motor premium di tanah air, dengan harga yang wahhh.. Kalau sekedar untuk bekerja harian, apakah efisien???

Pertanyaan yang gampang-gampang susah..

Untuk yang berpenghasilan pas-pasan, atau lebih tapi gak banyak :), jawabnya TIDAK EFISIEN. mengapa? bila pakai skutik, bebek atau sport entry level aja sampai ditujuan, kan nggak perlu memaksakan kemampuan ekonomi yang gak masif. Bisa-bisa malah berujung bangkrut dan kesusahan.

Kan nggak keren??? 😛 pilih keren atau pilih fungsional? saat ini kan nggak sedikit motor yang keren dan makin bagus desain maupun kualitasnya tanpa perlu mahal. Matik udah bejibun, bebek pun demikian, hampir selalu update untuk menyesuaikan kebutuhan, selera, atau perkembangan zaman. Untuk yang perjalannannya lebih jauh atau luar kota, sport entry level pun tak sedikit pilihannya. Dari motor cina sampai pabrikan jepang semua nyaris punya jajaran untuk segmen ini.

Beda kasus kalau kemapuan finansial sudah mapan. Mau beli motor paling mahal, mau koleksi motor antik, atau ingin berganti-ganti keluaran terbaru silahkan. Kalau memang mampu ya siapa yang mempermasalahkan.. Barangkali pula ada kebingungan mau dikemanakan lagi uang yang sudah menumpuk.. heheehe Akhirnya hobi lah yang menjadi sasaranya.

Jadi, kalau saya atau sampean bukan termasuk konglomerat, rasanya lebih bagus kalau beli kendaraan yang fungsional. Tak harus yang paling murah namun bukan pula yang termahal, sedang-sedang saja hehe. Kelebihan uang lainnya bisa untuk ditabung, kredit rumah, investasi tanah, atau bahkan merintis usaha.. Baru kalau sudah jadi pengusaha sukses, atau pejabat teras perusahaan, turutin hobi dan keinginan semahal apapun sah-sah saja.

Nah, masih mau beli motor mahal??? semua terserah padamu.. :mrgreen: (gianluigimario)

Advertisements

35 thoughts on “Motor buat harian? banyak pilihan dan nggak harus mahal..

  1. Rony says:

    mantap mas..stju..kalo sy sndiri lbh k fungsi..sehari-hari jarak kantor n t4 kos hanya 4 km pp,so sy akhrnya beli supra pgm fi..mau mudik k cepu dngan kondisi jalan yg agak rock n roll..pake aja rx king yg jg handal..hehe..

  2. c-seratus says:

    ”semua terserah padamu”…wah ini lirik lagunya broery marantika.. :mrgreen:
    kalau sy, pilih yg fungsional dan ramah di kantong.. 🙂

  3. REC*303 says:

    Walah, bisa jadi artikel bakar2an neh,,, jadi ingat kasus blogger papan atas Iwanbanaran vs bennythegreat tentang cocok tidaknya Ninja250 dijadikan motor harian

  4. harisupriono says:

    aku piksen ae kang.hehe

  5. H3 says:

    Yang penting tidak mogok’an di jalan.

  6. Salim says:

    motor saya tiger picek, tapi harian karisma pelat merah :mrgreen:

  7. panijo says:

    Bener Mas kata sampean mengambil keputusan untuk beli sesuatu harus lihat situasi dan kondisi finansial kita. Keinginan manusia itu gak ada batasnya jadi kalau nurutin nafsu gak ada habisnya. Yang terpenting kita harus jadi manusia yang pandai mensyukuri apa yang ada.

  8. enth says:

    kalo mau keren harus beli motor yang mahal karena faktanya, motor keren bukan dilihat dari bentuknya, tapi dari harganya.
    kalo saya sih pilh yang murah saja, nggak perlu motor keren. sudah punya anak bini nggak butuh nampang lagi

  9. bnr sob, ssuai budget dn kbtuhan j… 😀

  10. kupaw says:

    penghasilan pas2an nda papabeli motor mahal, biar gak dicuekin. tapi ya konsekwensinya tau ndiri. contohnya saya ni, kan kerjanya tiap hari ketemu orang orang kaya. pas naik vega kakakku kagak dianggep dicuekin, trus besoknya naik mega pro, tetep kagak dianggep, besoknya pinjem bison adekku ya lumayan di ajak ngobrol, besoknya lagi pinjem cbr 250 temen sekantor, wah dijemput didepan gerbang ma orangnya, besoknya lagi naik mobil kantor, busyet dikasi pesangon 500rebu bro. ya ini sekedar share. image itu penting bro.

  11. DOPER says:

    Betul tuh! Sesuai kebutuhan saja 😀

  12. nanared says:

    ngidam moge???
    pastilah bro.tapi berhubung saya termasuk golongan konglome(la)rat…maka keinginan itu saya tahan dulu :mrgreen:

  13. ax125 says:

    Klo ane sih “syukuri atlit yg ada, atlit adalah anugerah.”
    °• (>̯-̮<) ✗¡✗¡✗¡.. :mrgreen:

  14. redbike92 says:

    hukumnya diamana mana
    kata pak guru adalah… sama
    beli barang sesuai kebutuhan
    kalau kelebihan duit, timbang dimotorin semua mending dibuat usaha itung2 tambah penghasilan, atau malah disumbangin ke anak yatim atau temen yang butuh duit :mrgreen:

  15. achmad sya'roni blog says:

    kalo menurut saya jika penghasilan sudah lebih dari ‘cukup’ maka sah2 saja membeli motor premium 40juta an. asalkan kewajiban2 yang menjadi tanggungan sudah terpenuhi, tidak perlu nunggu jadi boss/pejabat

  16. dave says:

    wah,, saia ketinggalan komen.. -.-
    yg pasti c,, ga harus murah jg,,
    tapi harus yg berkualitas,,
    kalo sekedar cari fungsionalitas,,
    tapi sering ngadat motor nya,,
    belom apa2 dah rusak ini rusak itu.. -.-
    mahal dikit yg penting kualitas + model terjamin.. imho,, 🙂

  17. Ghuno says:

    iya bnr bgt itu mas bro, tp rata2 sih klo org punya kendaraan yg premiun pasti punya kendaraan entry level jg buat kegiatan sehari-harinya….

  18. yayaeucup says:

    jadi inget selaras, serasi dan seimbang… selaras dengan kebutuhan kita, serasi modelnya sesuai dengan gaya kita, seimbang dengan keuangan..

Please leave a comment, thanks..

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s