Busi platinum endut-endutan saat rpm bawah???

Sekitar dua bulan silam gianluigi mario sempat baca referensi teknis mengenai berbagai jenis busi dan pengguanaannya pada mesin roda dua. Singkatnya ada tiga macam tingkatan busi, yakni biasa, platinum dan iridium. Iridium paling mahal dan biasanya dipakai di balapan, kalau nggak ada modifikasi dibagian dapur pacu lainnya nggak seberapa ngefek.

Nah, busi platinum secara tingkatan masih dibawah iridium, namun lebih bagus ketimbang busi reguler dari kualitas percikan api serta elektrodanya lebih runcing. Busi ini mantap untuk putaran tinggi dan menengah, namun kata sumber referensi itu kelemahannya adalah pada rpm bawah.
Iseng aja gianluigi mario pengin coba satu untuk dipasang buat si Piksen..

Dibanding busi biasa, performanya terasa lebih mantap ketika digeber kecepatan tinggi..Kelemahan yang direview itu belum terbukti masih aman-aman saja.

Hingga tiga hari yang lalu, ketika si Vixion endut-endutan saat berakselerasi. Perkiraan awal hal itu mungkin muncul dari kontur jalan yang nggak merata dan bergelombang. Begitu gas dibetot kuat-kuat, gejala tersebut sirna..
Namun anehnya ketika mesin kembali turun di rpm 4-5ribu kumat lagi. Wah berarti bukan dari kondisi jalan!
Keadaan itu mirip dengan motor yang nyaris kehabisan bensin, dan semakin parah di rpm kurang dari 3 ribu..

Apa betul sifat busi platinum emang begitu, atau ada bagian mesin lain yang nggak beres??? perlu dicoba busi biasa lagi sekalian dibawa ke bengkel nih..
ada yang punya jawaban?
monggo..

57 thoughts on “Busi platinum endut-endutan saat rpm bawah???

  1. dave says:

    apa dah kotor busi nya? tapi baru pake 2 bulan ya? wah2..
    btw pake busi platinum ato iridium jadi lebih boros ga ya?

  2. wellonk says:

    coba yang iridium..

  3. REC*303 says:

    Pakai pertamax atau premium ?

  4. Dr.Feelgood says:

    sekedar share pengalaman saya, yg sudah lebih dari 4 kali pakai pake tipe busi platinum ngk berkode C7HVX dimotor bebek yg saya pakai Suzuki Shogun 125 SP, secara performa hampir sama tapi lebih unggul dikit, kemudian untuk lamanya umur busi tidak lebih dari 7500km, usia optimalnya, jadi klo busi tipe platinum memang tidak selama busi biasa usia optimalnya. namun jika motor sering dipakai jalan kencang minimal 65km/jam, yakin usianya sama dengan busi standar bawaan pabrik. lebih dari itu (7500km-an) udah tidak bagus lagi karena besarnya percikan listrik tidak sebesar ketika masih baru, pernah saya bandingkan dengan busi yg sama ketika beli lagi. namun dibalik kekurangan-kekurangan diatas akan terbayar dengan kualitas pembakaran yg optimal terlihat sewaktu busi dibuka, sempurna berwarna merah bata, ditambah pula pas saya waktu servis besar diliihat ruang bakar ternyata memang benar2 hanya sedikit sekali endapan karbon yg menempel di ruang bakar. luar biasa :D.

    catatan (hal tersebut berlaku jika, motor yg kita pakai dalam kondisi sehat (karburator, injeksi yang bersih, setingan udara dan bensin pas, dan tidak ada masalah kelistrikan dibagian sepul, koil, dan cop busi. , walau jarang servis sekalipun motornya) 😀

  5. indaran says:

    ganti aja businya mas.. 😦

  6. nsx125 says:

    saya pake busi NGK platinum di supra 125
    gak ada masalah kang
    malah gasnya lebih berisi
    justru malah enak RPM bawahnya

  7. Yoshi says:

    Mungkin terlalu dini untuk “menuduh” busi sebagai penyebabnya. Karena banyak faktor yang harus diperiksa, misalnya asupan bahan bakar, kompresi, sistem kelistrikan, dan timing.

  8. z1rider says:

    Ane pakai NGK Platinum C7HVX di Revo 100cc aman – aman aja kang. Udah 5.000 km lho. Hehehe. Putaran atas josss, putaran bawah jg ga ndut ndutan 🙂

    • waduhhh..iri 😦

    • Dr.Feelgood says:

      mas dismas, ia klo untuk 65kpj minimal itu patokannya emang dimotor saya sendiri, yg shogun 125 FL bukan FD, soalnya kenapa, karena perbandingan gigi rasionya di mesin shogun FL jauh lebih pendek, malah terasa seperti motor 100 – 110 ccnya honda. jadi wlaupun udah masuk gigi 4pun mesin udah cukup teriak suaranya, tapi, teriakan mesin tersebut masih belum mentok, karena sisa rpm untuk sampe top speed 110km/j sperti yg sering saya alami, masih sangat besar sekali untuk dikail, tetapi tidak akan pernah sampai blown engine. walau kedengarannya gk enak ditelinga, karena terlalu meraung.

      • over sound, hahahaha

      • Dr.Feelgood says:

        ia mas, memang begitu ko mas gian, mesin 125 tapi serasa 100 cc, belum nyampe 70kpj aja udah meraung, tapi gk apa ko selama ini, gk pernah ngebul wlau sering di geber jga. dan juga walau udah tua tapi masih bisa top speed.

      • z1rider says:

        Oh gitu. Makasih mas bro pencerahannya. Baru tau kalau rasio FL lebih rapet. Kalau top speed bisa 110an berarti putaran mesinnya berani matok di putaran tinggi dong. Josss Suzuki 🙂

      • punya temen saya yang werna merah (shogun 110) malah bisa 115kpj..

      • Dr.Feelgood says:

        ia mas dismas, klo gk salah saya lupa sumbernya maaf, perbandingan dogteethnya versi FD 125 dan FL125, FD = 100, sedangkan FL 45. jauh sekali selisihnya. klo top speed yg paling sring dicapai ya memang 110kpj, versi speedomerernya sendiri, tapi lebih dari itu juga pernah, 120kpj lebih dikit pernah lebih dari 3x tapi butuh lintasan yg agak panjang seh lebih dari 1 km jaraknya klo mau lebih 110 kpj, ya namanya juga motor standar bukan modifan mas. ditambah pula bobot saya naik lagi 2 kg hehe jadi 62 kg. plus bawa barang pula, udah gitu motornya berat 106 hadeuh 😦

        klo yg tertera dibrosur cuman 8000rpm doang hahaha, makanya klo betot gas lagi diem belum full udah kerasa limiternya mas xixixi… musti ganti cdi biar bisa lebih nambah lagi rpmnya. 😀

      • jelek_doank says:

        masa sampe 110 aja dah teriak mesinnya sob???kyknya bukan mslh gigi rasionya deh..limiter di cdinya sama TPSnya pengaruh loh bro,malahan yg bkin teriak kyknya dr TPSnya bro,coba per pengaktif TPSnya d copot (yg ada d dalam karbu,sebelah piston jarum skepnya)..rasain aja tenaganya lepas,akselerasi ama top speednya ngeri bro…

    • Dr.Feelgood says:

      ia mas dismas, klo gk salah saya lupa sumbernya maaf, perbandingan dogteethnya versi FD 125 dan FL125, FD = 100, sedangkan FL 45. jauh sekali selisihnya. klo top speed yg paling sering dicapai ya memang 110kpj, versi speedomerernya sendiri, tapi lebih dari itu juga pernah, 120kpj lebih dikit pernah lebih dari 3x tapi butuh lintasan yg agak panjang seh lebih dari 1 km jaraknya klo mau lebih 110 kpj, ya namanya juga motor standar bukan modifan mas. ditambah pula bobot saya naik lagi 2 kg hehe jadi 62 kg. plus bawa barang pula, udah gitu motornya berat 106 hadeuh 😦

      klo yg tertera dibrosur dan buku manualnya cuman dipatok 8500rpm mas, klo yg tertera dibrosur cuman 8000rpm doang hahaha, makanya klo betot gas lagi diem belum full udah kerasa limiternya mas xixixi… musti ganti cdi biar bisa lebih nambah lagi rpmnya. 😀

  9. Dr.Feelgood says:

    haha, harusnya mas dismas jadi mas gian. 😀 tar mas gian bingung, xixixi…..

  10. Dr.Feelgood says:

    waduh salah nulis mulu neh saya, maaf2x gara 2x internet lemot. koreksi mas. bukan 8500 tapi 8000rpm. 😀

  11. kromod says:

    ane pke busi platinum di njmx,wktu prtma bli sich klo gasnya di btot malah ngempos,jadi kaya ktinggalan gasnya….trus dibwa kbngkel minta seting anginnya,trus normal lgi,tarikn prtmanya sich kynya nmbah, tapi top speednya tetp aja 120,tapi gtw deh klo treknnya puanjang ……

  12. fast23 says:

    mungkin setingan CO yang harus di ubah dulu menyesuaikan dengan busi yang spcnya sudah naik

  13. biologi4me says:

    salam kenal.

    saya juga coba pake platinum di tiger. betul putarab bawah agak tersendat. trus saya rapetin dikit businya. setelan karbu di bikin tambah basah sedikit.
    langsung deh joss di atas bawah .

  14. oneto says:

    Piksen ane nyentuh 145kpj….
    Koil TiRev,CO 7,Knalpot FreeLow,Busi platinum,pke premium…yg lainya standar abis

  15. haryudh4 says:

    Kurang suplai BB kali bro, coz Tiger ane juga gitu… Dulu pas busi masih standar pembakaran dapet merah bata di elektroda, begitu ganti Platinum malah putih 😀

Please leave a comment, thanks..

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s