Hadits Arbain Nawawi ke19: Mintalah Pertolongan hanya kepada Allah

عَنْ أَبِي الْعَبَّاسِ عَبْدِ اللهِ بْنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللهُ عَنْهُمَا قَالَ : كُنْتُ خَلْفَ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَوْماً، فَقَالَ : يَا غُلاَمُ إِنِّي أُعَلِّمُكَ كَلِمَاتٍ: اْحْفَظِ اللهَ يَحْفَظْكَ، احْفَظِ اللهَ تَجِدْهُ تُجَاهَكَ، إِذَا سَأَلْتَ فَاسْأَلِ اللهَ وَإِذَا اسْتَعَنْتَ فَاسْتَعِنْ بِاللهِ، وَاعْلَمْ أَنَّ اْلأُمَّةَ لَوْ اجْتَمَعَتْ عَلَى أَنْ  يَنْفَعُوْكَ بِشَيْءٍ لَمْ يَنْفَعُوْكَ إِلاَّ بِشَيْءٍ قَدْ كَتَبَهُ اللهُ لَكَ، وَإِنِ اجْتَمَعُوا عَلَى أَنْ يَضُرُّوْكَ بِشَيْءٍ لَمْ يَضُرُّوْكَ إِلاَّ بِشَيْءٍ قَدْ كَتَبَهُ اللهُ عَلَيْكَ، رُفِعَتِ اْلأَقْلاَمُ وَجَفَّتِ الصُّحُفِ

[رواه الترمذي وقال : حديث حسن صحيح وفي رواية غير الترمذي: احْفَظِ اللهَ تَجِدْهُ أَمَامَكَ، تَعَرَّفْ إِلَى اللهِ فِي الرَّخَاءِ يَعْرِفْكَ فِي الشِّدَّةِ، وَاعْلَمْ أَنَّ مَا أَخْطَأَكَ لَمْ يَكُنْ لِيُصِيْبَكَ، وَمَا أَصَابَكَ لَمْ يَكُنْ لِيُخْطِئَكَ، وَاعْلَمْ أَنَّ النَّصْرَ مَعَ الصَّبْرِ، وَأَنَّ الْفَرَجَ مَعَ الْكَرْبِ وَأَنَّ مَعَ الْعُسْرِ يُسْراً].

Dari Abu Al Abbas Abdullah bin Abbas radhiallahuanhuma, beliau berkata : Suatu saat saya berada dibelakang nabi shollallohu ‘alaihi wa sallam, maka beliau bersabda : Wahai ananda, saya akan mengajarkan kepadamu beberapa perkara: Jagalah Allah, niscaya dia akan menjagamu, Jagalah Allah niscaya Dia akan selalu berada dihadapanmu. Jika kamu meminta, mintalah kepada Allah, jika kamu memohon pertolongan, mohonlah pertolongan kepada Allah. Ketahuilah sesungguhnya jika sebuah umat berkumpul untuk mendatangkan manfaat kepadamu atas sesuatu, mereka tidak akan dapat memberikan manfaat sedikitpun kecuali apa yang telah Allah tetapkan bagimu, dan jika mereka berkumpul untuk mencelakakanmu atas sesuatu , niscaya mereka tidak akan mencelakakanmu kecuali kecelakaan yang telah Allah tetapkan bagimu. Pena telah diangkat dan lembaran telah kering.

(Riwayat Turmudzi dan dia berkata : Haditsnya hasan shahih).

Dalam sebuah riwayat selain Turmuzi dikatakan : Jagalah Allah, niscaya engkau akan mendapatkan-Nya didepanmu. Kenalilah Allah di waktu senggang niscaya Dia akan mengenalmu di waktu susah. Ketahuilah bahwa apa yang ditetapkan luput darimu tidaklah akan menimpamu dan apa yang  ditetapkan akan menimpamu tidak akan luput darimu, ketahuilah bahwa kemenangan bersama kesabaran dan kemudahan bersama kesulitan dan kesulitan bersama kemudahan).

Beberapa faedah hadis :

- Jagalah (syariat2) Allah niscaya Dia akan selalu menjagamu
- Jika meminta dan memohon pertolongan, tujukan hanya kepada Allah
- Tidak akan mampu sesuatu memberi kebaikan atau mencelakai, selain apa yang di izinkan Allah
- Kemenangan dan pertolongan Allah akan datang jika kita sabar
- Sesudah kesusahan selalu akan ada jalan keluar dan kemudahan.

Semoga bermanfaat

Hadis Arbain Nawawi 18 : keburukan bisa dihapus dengan amal baik..

Bismillah.
Hadis Arbain Nawawi kan sangat populer, dan telah di-syarah Ulama2 besar, dari jaman dulu sampe sekarang.
Saya ini ndak punya ilmu yang mumpuni, bakat yg hebat, atau pemahaman kuat..tentunya bukan apa2 dibanding mereka. Oleh karena itu, disini saya ga berniat men-syarah seperti mereka. Saya cuma mau menulis point2 singkat yg ditangkap pikiran saya dari membaca penjelasan Ulama2 trsebut. Boleh ya?
Kalo ada yg keliru terimakasih bila diingatkan.
Kalo benar, itu semata dari Allah.

mari mengkaji  Hadis berikutnya..

عَنْ أَبِي ذَرّ جُنْدُبْ بْنِ جُنَادَةَ وَأَبِي عَبْدِ الرَّحْمَنِ مُعَاذ بْن جَبَلٍ رَضِيَ اللهُ عَنْهُمَا عَنْ رَسُوْلِ اللهِ صلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ : اِتَّقِ اللهَ حَيْثُمَا كُنْتَ، وَأَتْبِعِ السَّيِّئَةَ الْحَسَنَةَ تَمْحُهَا، وَخَالِقِ النَّاسَ بِخُلُقٍ حَسَنٍ “

[رواه الترمذي وقال حديث حسن وفي بعض النسخ حسن صحيح]

Terjemah hadits / ترجمة الحديث :

Dari Abu Zar, Jundub bin Junadah dan Abu Abdurrahman, Mu’az bin Jabal radhiallahuanhuma dari Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam beliau bersabda : Bertakwalah kepada Allah dimana saja kamu berada, iringilah keburukan dengan kebaikan niscaya menghapusnya dan pergauilah manusia dengan akhlak yang baik “

(Riwayat Turmuzi, dia berkata haditsnya hasan, pada sebagian cetakan dikatakan hasan shahih).

Catatan kecil :

Hadis ini mengandung 3 pesan utama :
-Tentang taqwa,
- Tentang menghapus keburukan
- Tentang pergaulan yang baik.

Kita tentu banyak mendengar definisi takwa, dan disini hadis ini menjelaskan mengenai waktu atau tempatnya, yakni “dimana saja“. Kemanapun kita pergi, Allah selalu dapat melihat kita, maka tidak ada tempat sembunyi dariNya..

Tentu tak mungkin kita selamanya luput dari kesalahan atau dosa, sehati-hati apapun kita. Rasulullah mengingatkan bahwa salah satu hal yang dapat menghapuskan dosa adalah “berbuat baik“. Misalnya adalah setelah dosa karena berkata kotor, maka kita mengikuti nya dengan bersedekah.. InsyaAllah sedekah tersebut akan menghapus dosa kata-kata kotor itu.

Bagaimana cara yang baik bergaul dengan manusia? Ialah dengan “akhlaq mulia“. Seperti apa itu? tentu kita harus mencontoh Nabi, karena beliau diutus menyempurnakan akhlaq, dan Allah sendiri telah menjamin bahwa beliau ‘ berada pada budi pekerti yang agung’..

Semoga bermanfaat
(gianluigimario)

Hadis ke 17 arbain nawawi : berbuat baik pada segala urusan..

Bismillah.
Hadis Arbain Nawawi kan sangat populer, dan telah di-syarah Ulama2 besar, dari jaman dulu sampe sekarang.
Saya ini ndak punya ilmu yang mumpuni, bakat yg hebat, atau pemahaman kuat..tentunya bukan apa2 dibanding mereka. Oleh karena itu, disini saya ga berniat men-syarah seperti mereka. Saya cuma mau menulis point2 singkat yg ditangkap pikiran saya dari membaca penjelasan Ulama2 trsebut. Boleh ya?
Kalo ada yg keliru terimakasih bila diingatkan.
Kalo benar, itu semata dari Allah.

mari mengkaji  Hadis berikutnya..

عَنْ أَبِي يَعْلَى شَدَّاد ابْنِ أَوْسٍ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ عَنْ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ : إِنَّ اللهَ كَتَبَ اْلإِحْسَانَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ، فَإِذَا قَتَلْتُمْ فَأَحْسِنُوا الْقِتْلَةَ وَإِذَا ذَبَحْتُمْ فَأَحْسِنُوا الذِّبْحَةَ وَلْيُحِدَّ أَحَدُكُمْ شَفْرَتَهُ وَلْيُرِحْ ذَبِيْحَتَهُ .  [رواه مسلم]

Terjemah hadits / ترحمة الحديث  :

Dari Abu Ya’la Syaddad bin Aus radhiallahuanhu dari Rasulullah shollallohu ‘alaihi wa sallam bersabda : Sesungguhnya Allah telah menetapkan perbuatan baik (ihsan) atas segala sesuatu . Jika kalian membunuh maka berlakulah baik dalam hal tersebut. Jika kalian menyembelih berlakulah baik dalam hal itu, hendaklah kalian mengasah pisaunya dan menyenangkan hewan sembelihannya. (Riwayat Muslim)

Catatan singkat :
Hadis ini menekankan untuk berbuat baik dan tidak menyakiti ,tidak hanya khusus kepada sesama manusia, namun juga terhadap segala sesuatu, termasuk hewan yang akan disembelih.

Diantara bentuk kebaikan kepada binatang adalah :
- menempuh cara tercepat bila menyembelihnya
- Menajamkan pisau
- menyenangkannya, dengan tidak berlaku kasar, dsb

Syariat agama senantiasa mengandung nilai kebaikan, bahkan dalam penyembelihan hewan sekalipun telah diatur agar terlaksana tanpa menyakiti makhluk-Nya ..
Semoga bermanfaat.
(gianluigimario)

Renungan Arbain nawawi hadis ke 16 : Kuasai dirimu ketika marah…

Bismillah.
Hadis Arbain Nawawi kan sangat populer, dan telah di-syarah Ulama2 besar, dari jaman dulu sampe sekarang.
Saya ini ndak punya ilmu yang mumpuni, bakat yg hebat, atau pemahaman kuat..tentunya bukan apa2 dibanding mereka. Oleh karena itu, disini saya ga berniat men-syarah seperti mereka. Saya cuma mau menulis point2 singkat yg ditangkap pikiran saya dari membaca penjelasan Ulama2 trsebut. Boleh ya?
Kalo ada yg keliru terimakasih bila diingatkan.
Kalo benar, itu semata dari Allah.

mari mengkaji  Hadis berikutnya..

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ أَنَّ رَجُلاً قَالَ لِلنَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: أَوْصِنِي، قَالَ : لاَ تَغْضَبْ فَرَدَّدَ مِرَاراً، قَالَ: لاَ تَغْضَبْ

[رواه البخاري]

Dari Abu Hurairah radhiallahuanhu sesungguhnya seseorang bertanya kepada Rasulullah sholallohu ‘alaihi wa sallam : (Ya Rasulullah) nasihatilah saya. Beliau bersabda : Jangan kamu marah. Beliau menanyakan hal itu berkali-kali. Maka beliau bersabda : Jangan engkau marah. (Riwayat Bukhori )

Catatan kecil : 
Rasulullah sholallohu ‘alaihi wa sallam memmberi nasihat kepada seseorang tentang marah, hingga berkali-kali. Bisa jadi hal ini karena Beliau memandang orang yang bertanya itu gampang marah. Karena dalam riwayat lain Rasul juga mensihatkan tentang shalat, jihad, patuh kepada ibu, dan sebagainya.

Marah itu tabiat alami manusia. Tentu saja selama kita menjadi manusia, nafsu amarah tidak bisa dihilangkan, dan Rasul pun tak memerintahkan begitu. Maksudnya adalah bukan tidak marah, tetapi :
- menguasai diri ketika sedang marah
- tidak melampiaskannya membabi buta
- tidak keluar dari keridaan Allah..

Dibulan puasa ini, marilah kita mengendalikan marah tersebut sehingga tidak merusak pahala puasa yang telah kita jalankan.. amin.
Apakah orang yang marah puasanya batal? Wallahu alam.. Yang membatalkan puasa kan sudah jelas yaitu makan, minum, berhubungan suami istri disiang hari, dan sejenisnya. Buat saya pendapat yang lebih selamat adalah puasanya tidak batal tetap sah, hanya saja kesempurnaan puasanya menjadi berkurang. Urusan pahala hanya milik Allah dan semoga Dia mengampuni kesalahan kita..

Semoga bermafaat.. (gianluigimario)

Arbain Nawawi : Hadits 15 – Mari Berkata yang baik, atau diam

Bismillah.
Hadis Arbain Nawawi kan sangat populer, dan telah di-syarah Ulama2 besar, dari jaman dulu sampe sekarang.
Saya ini ndak punya ilmu yang mumpuni, bakat yg hebat, atau pemahaman kuat..tentunya bukan apa2 dibanding mereka. Oleh karena itu, disini saya ga berniat men-syarah seperti mereka. Saya cuma mau menulis point2 singkat yg ditangkap pikiran saya dari membaca penjelasan Ulama2 trsebut. Boleh ya?
Kalo ada yg keliru terimakasih bila diingatkan.
Kalo benar, itu semata dari Allah.

mari mengkaji  Hadis berikutnya..

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ أَنَّ رَسُوْلَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ : مَنْ كَانَ يُؤْمِنُ بِاللهِ وَالْيَوْمِ الآخِرِ فَلْيَقُلْ خَيْراً أًوْ لِيَصْمُتْ، وَمَنْ كَانَ يُؤْمِنُ بِاللهِ وَاْليَوْمِ الآخِرِ فَلْيُكْرِمْ جَارَهُ، وَمَنْ كَانَ يُؤْمِنُ بِاللهِ وَالْيَوْمِ الآخِرِ فَلْيُكْرِمْ ضَيْفَهُ

[رواه البخاري ومسلم]

Dari Abu Hurairah radhiallahuanhu, sesungguhnya Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam bersabda: Siapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir hendaklah dia berkata baik atau diam, siapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir hendaklah dia menghormati tetangganya dan barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir maka hendaklah dia memuliakan tamunya
(Riwayat Bukhori dan Muslim)

Catatan kecil :

Hadis ini mengandung dua pesan penting :
1. Memuliakan hak manusia, termasuk tetangga dan tamu
2. Menjaga ucapan

Memuliakan tetangga dan tamu dalam islam memiliki tempat yang penting, hingga Rasul mengisyaratkan hal ini berulang-ulang dan menghubungkannya dengan kesempurnaan agama. Dalam Hadisnya yang lain Beliau  menyatakan kalau keimanan seseorang itu belum sempurna selama tetangganya tidak aman dari perilakunya. Artinya tidak hanya salat, puasa, atau amala ibadah lain saja kewajiban muslim namun juga menjaga hubungan baik dengan orang lain..

Lidah lebih tajam dari pedang… Karena itu alangkah baiknya jika kita selalu menjaga ucapan dan perkataan kita.. Untuk sedapatnya berkata yang baik dan bermanfaat, atau kalau tidak bisa mending diam saja ketimbang berkata buruk..

Semoga bermanfaat
(gianluigimario)

Arbain Nawawi : Hadits 14 – Tiga larangan Rasul

Bismillah.
Hadis Arbain Nawawi kan sangat populer, dan telah di-syarah Ulama2 besar, dari jaman dulu sampe sekarang.
Saya ini ndak punya ilmu yang mumpuni, bakat yg hebat, atau pemahaman kuat..tentunya bukan apa2 dibanding mereka. Oleh karena itu, disini saya ga berniat men-syarah seperti mereka. Saya cuma mau menulis point2 singkat yg ditangkap pikiran saya dari membaca penjelasan Ulama2 trsebut. Boleh ya?
Kalo ada yg keliru terimakasih bila diingatkan.
Kalo benar, itu semata dari Allah.

mari mengkaji  Hadis berikutnya..

عَنِ ابْنِ مَسْعُوْدٍ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صلى الله عليه وسلم : لاَ يَحِلُّ دَمُ امْرِئٍ مُسْلِمٍ يَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَأَنِّي رَسُوْلُ اللهِ إِلاَّ بِإِحْدَى ثَلاَثٍ : الثَّيِّبُ الزَّانِي، وَالنَّفْسُ بِالنَّفْسِ وَالتَّارِكُ لِدِيْنِهِ الْمُفَارِقُ لِلْجَمَاعَةِ  [رواه البخاري ومسلم]

Terjemah hadits / ترجمة الحديث :

Dari Ibnu Mas’ud radiallahuanhu dia berkata : Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam bersabda : Tidak halal darah seorang muslim yang bersaksi bahwa tidak ada Ilah selain Allah dan bahwa saya (Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam) adalah utusan Allah kecuali dengan tiga sebab : Orang tua yang berzina, membunuh orang lain (dengan sengaja), dan meninggalkan agamanya berpisah dari jamaahnya. (Riwayat Bukhori dan Muslim)

Catatan kecil penulis :
- Kita tidak diperbolehkan membunuh seorang muslim, yang telah mengucapkan kalimat syahadat.
- Adapun mengenai hukum kehalalan darah seorang, sebaiknya kita tak mudah menghakimi atau berdasar pada satu hadis saja, akan lebih selamat jika kita mempelajari fatwa dari para ulama yang mengetahuinya.
- Berzina adalah dosa yang besar, karena lebih banyak mudaratnya bagi pelaku maupun masyarakat secara umum.
- Membunuh tanpa alasan yang dibolehkan syara’ dengan sengaja.
- Keluar dari agama islam kembali pada kesesatan dan kegelapan..

Demikian beberapa dosa besar yang dijelaskan Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam, semoga kita dapat menghindarinya..

Semoga bermanfaat …. (gianluigimario).

Arbain Nawawi : Hadits 13 – Mencintai kebaikan untuk saudara..

Bismillah.
Hadis Arbain Nawawi kan sangat populer, dan telah di-syarah Ulama2 besar, dari jaman dulu sampe sekarang.
Saya ini ndak punya ilmu yang mumpuni, bakat yg hebat, atau pemahaman kuat..tentunya bukan apa2 dibanding mereka. Oleh karena itu, disini saya ga berniat men-syarah seperti mereka. Saya cuma mau menulis point2 singkat yg ditangkap pikiran saya dari membaca penjelasan Ulama2 trsebut. Boleh ya?
Kalo ada yg keliru terimakasih bila diingatkan.
Kalo benar, itu semata dari Allah.

mari mengkaji  Hadis berikutnya..

عَنْ أَبِي حَمْزَةَ أَنَسْ بْنِ مَالِكٍ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ، خَادِمُ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى  اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ : لاَ يُؤْمِنُ أَحَدُكُمْ حَتَّى يُحِبَّ لأَخِيْهِ مَا يُحِبُّ لِنَفْسِه [رواه البخاري ومسلم]

Terjemah hadits :

Dari Abu Hamzah, Anas bin Malik radiallahuanhu, pembantu Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam dari Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam, beliau bersabda: Tidak beriman salah seorang diantara kamu hingga dia mencintai saudaranya sebagaimana dia mencintai dirinya sendiri. (Riwayat Bukhori dan Muslim)

Catatan kecil penulis :

Maksud tidak beriman adalah tidak sempurna imannya, sedangkan saudara maksudnya yaitu saudara se iman. demikian tafsirah Syaikh Utsaimin.

beberapa hikmah yg dapat dipetik antara lain:
- Iman itu ada yg sempurna dan ada yg tidak, dipengaruhi bermacam faktor seperti yg diterangkan Rasul Shallallahu’alaihi wasallam
- Mencintai kebaikan buat saudaranya seperti untuk diri sendiri adalah sebuah keutamaan
- Larangan untuk menzalimi saudaranya.

Demikian, semoga kita dapat membimbing hati kita untuk mencintai kebaikan buat saudara, dan menghindarkan hati dari kedengkian terhadapnya..  sehingga lebih sempurnalah iman kita.. (gianluigimario)

Arbain Nawawi : Hadits 12 – Azas manfaat.

Bismillah.
Hadis Arbain Nawawi kan sangat populer, dan telah di-syarah Ulama2 besar, dari jaman dulu sampe sekarang.
Saya ini ndak punya ilmu yang mumpuni, bakat yg hebat, atau pemahaman kuat..tentunya bukan apa2 dibanding mereka. Oleh karena itu, disini saya ga berniat men-syarah seperti mereka. Saya cuma mau menulis point2 singkat yg ditangkap pikiran saya dari membaca penjelasan Ulama2 trsebut. Boleh ya?
Kalo ada yg keliru terimakasih bila diingatkan.
Kalo benar, itu semata dari Allah.

mari mengkaji  Hadis berikutnya..

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ : قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صلى الله عليه وسلم: مِنْ حُسْنِ إِسْلاَمِ الْمَرْءِ تَرْكُهُ مَا لاَ يَعْنِيْهِ[حديث حسن رواه الترمذي وغيره هكذا]

Terjemah hadits :

Dari Abu Hurairah radhiallahunhu dia berkata : Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam bersabda : Merupakan tanda baiknya Islam seseorang, dia meninggalkan sesuatu yang tidak berguna baginya .(Hadits Hasan riwayat Turmuzi dan lainnya)

Catatan kecil :

Maksudnya “tidak berguna” yaitu tidak penting atau tidak membawa  manfaat baginya. meninggalkan hal tersebut menjadi ciri baiknya islam seseorang.
mengapa ? menurut syaikh Utsaimin, hal ini akan :
- lebih menjaga waktu
- lebih menyelamatkan agama
- lebih meringankan hidup.

Masihkah hari kita banyak terisi hal2 yg tidak bermanfaat sama sekali? kalau iya, rasanya islam kita belum baik/sempurna.. Mari perbaiki bersama-sama :P

Demikian, monggo… (gianluigimario)

Arbain Nawawi : Hadits 11-Jangan lakukan hal yg meragukan.

Bismillah.
Hadis Arbain Nawawi kan sangat populer, dan telah di-syarah Ulama2 besar, dari jaman dulu sampe sekarang.
Saya ini ndak punya ilmu yang mumpuni, bakat yg hebat, atau pemahaman kuat..tentunya bukan apa2 dibanding mereka. Oleh karena itu, disini saya ga berniat men-syarah seperti mereka. Saya cuma mau menulis point2 singkat yg ditangkap pikiran saya dari membaca penjelasan Ulama2 trsebut. Boleh ya?
Kalo ada yg keliru terimakasih bila diingatkan.
Kalo benar, itu semata dari Allah.

mari mengkaji  Hadis berikutnya..

عَنْ أَبِي مُحَمَّدٍ الْحَسَنُ بْنُ عَلِي بْنِ أبِي طَالِبٍ سِبْطِ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَرَيْحَانَتِهِ رَضِيَ الله عَنْهُمَا قَالَ : حَفِظْتُ مِنْ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ؛ دَعْ مَا يَرِيْبُكَ إِلَى مَا لاَ يَرِيْبُكَ .[رواه الترمذي وقال : حديث حسن صحيح]

Dari Abu Muhammad Al Hasan bin Ali bin Abi Thalib, cucu Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam dan kesayangannya dia berkata : Saya menghafal dari Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam (sabdanya): Tinggalkanlah apa yang meragukanmu kepada apa yang tidak meragukanmu. (Riwayat Tirmidzi dan dia berkata: Haditsnya hasan shahih)

Catatan kecil :

Hadis ini sudah singkat, jadi rasanya susah disingkat lagi, namun bisa ditarik hal berikut ini :
- Bila ada sesuatu yg meragukan, lebih selamat bila ditinggalkan saja.
- Lakukan apa yg kita tidak ragu lagi..
- dari mana datangnya ragu/tidak? Bisikan dari hati.. maka bila hati gelisah ->tinggalkan.
hati mantap (dan sesuai tuntunan Rasul) -> kerjakan.

Demikian.. monggo..(gianluigimario)

Arbain Nawawi : Hadits 10- Memakan yang halal dan berdoa.

Bismillah.
Hadis Arbain Nawawi kan sangat populer, dan telah di-syarah Ulama2 besar, dari jaman dulu sampe sekarang.
Saya ini ndak punya ilmu yang mumpuni, bakat yg hebat, atau pemahaman kuat..tentunya bukan apa2 dibanding mereka. Oleh karena itu, disini saya ga berniat men-syarah seperti mereka. Saya cuma mau menulis point2 singkat yg ditangkap pikiran saya dari membaca penjelasan Ulama2 trsebut. Boleh ya?
Kalo ada yg keliru terimakasih bila diingatkan.
Kalo benar, itu semata dari Allah.

mari mengkaji  Hadis Sepuluh..

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ : قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : إِنَّ اللهَ تَعَالَى طَيِّبٌ لاَ يَقْبَلُ إِلاَّ طَيِّباً، وَإِنَّ اللهَ أَمَرَ الْمُؤْمِنِيْنَ بِمَا أَمَرَ بِهِ الْمُرْسَلِيْنَ فَقَالَ تَعَالَى :  ,يَا أَيُّهَا الرُّسُلُ كُلُوا مِنَ الطَّيِّبَاتِ وَاعْمَلُوا صَالِحاً – وَقاَلَ تَعَالَى : , يَا أَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوا كُلُوا مِنْ طَيِّبَاتِ مَا رَزَقْنَاكُمْ – ثُمَّ ذَكَرَ الرَّجُلَ يُطِيْلُ السَّفَرَ أَشْعَثَ أَغْبَرَ يَمُدُّ يَدَيْهِ إِلَى السَّمَاءِ ياَ رَبِّ يَا رَبِّ وَمَطْعَمُهُ حَرَامٌ وَمَشْرَبُهُ حَرَامٌ وَمَلْبَسُهُ حَرَامٌ وَغُذِّيَ بِالْحَرَامِ فَأَنَّى يُسْتَجَابُ لَهُ .[رواه مسلم]

Dari Abu Hurairah radhiallahuanhu dia berkata : Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam bersabda : Sesungguhnya Allah ta’ala itu baik, tidak menerima kecuali yang baik. Dan sesungguhnya Allah memerintahkan orang beriman sebagaimana dia memerintahkan para rasul-Nya dengan firmannya : Wahai Para Rasul makanlah yang baik-baik dan beramal shalihlah. Dan Dia berfirman : Wahai orang-orang yang beriman makanlah yang baik-baik dari apa yang Kami rizkikan kepada kalian. Kemudian beliau menyebutkan ada seseorang melakukan perjalan jauh dalam keadaan kumal dan berdebu. Dia memanjatkan kedua tangannya ke langit seraya berkata : Yaa Robbku, Ya Robbku, padahal makanannya haram, minumannya haram, pakaiannya haram dan kebutuhannya dipenuhi dari sesuatu yang haram, maka (jika begitu keadaannya) bagaimana doanya akan dikabulkan.
(Riwayat Muslim).

Catatan :

Ada dua kandungan dari hadis ini yg saling berkaitan, yaitu “halal” dan “doa”.
Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam menunjukkan kepada kita untuk selalu memakan barang halal (baik). Allah hanya menerima hal yang baik.. Ini seperti yang disebutkan dalam kedua ayat Quran diatas, yakni AlMukminun :51 dan Al Baqarah : 172 .

Seyogyanya menjaga makanan kita tetap halal agar bila kita berdoa kepada Allah niscaya dikabulkanNya..
Beberapa adab berdoa yang baik adalah
- saat safar,
- saat kusut berdebu (sangat butuh kpd Allah),
- mengadahkan kedua tangan,
- bertawassul mengucap nama Allah.

Demikian.. monggo.. (gianluigimario)