Nabi Sulaiman dan ikan laut

Tidak ada seorang manusia maupun makhluk apapun yang dapat menggantikan Allah swt untuk dapat memenuhi kebutuhan hidup dan rizki manusia, terlebih lagi bagi seluruh makhluk ciptaan-Nya.

Dikisahkan bahwa Nabi Sulaiman AS ketika urusan dunia telah dilapangkan kepadanya seluas-luasnya dan ia mengatur manusia, bangsa jin, hewan buas, burung-burung, bahkan ia pun telah mengatur seluruh angin, lagi pula ia berkepribadian mulia, lalu ia pun memohon izin kepada Allah swt untuk memberi rizki seluruh makhluk yang biasa memperoleh rizki dari Allah swt, dalam jangka waktu setahun penuh.

Kemudian dijawablah permohonan izin Nabi Sulaiman AS tersebut oleh Allah swt, Allah swt kemudian berfirman kepadanya: “Sungguh, engkau tidak akan mampu”. Sahut Nabi Sulaiman AS: “Ya Allah, izinkanlah bagiku barang sehari saja”. Maka, akhirnya diluluskanlah permohonan Nabi Sulaiman tersebut oleh Allah swt untuk jangka waktu sehari.

Alkisah, setelah Allah swt menurunkan izin secara resmi kepada Nabi Sulaiman AS, mulailah Nabi Sulaiman AS menugasi seluruh bawahannya, baik dari umat manusia maupun bangsa jin, agar mereka mendatangkan seluruh makhluk yang menetap di atas bumi. Dan Nabi Sulaiman AS pun menugasi para juru masak agar secara aktif memasak dan mendatangkan apa saja yangdiperlukan, mereka aktif memasak selama empat puluh hari. Setelah itu, masakan dijaga baik-baik, anak-anak kecilpun tidak diizinkan untuk mendekatinya agar tidak merusak keadaan makanan. Kemudain Nabi Sulaiman memerintahkan agar seluruh makanan dibariskan/diatur di padang luas. Setelah seluruh makanan tersebut diatur, ternyata panjangnya setara dengan jarak satu bulan perjalanan, dan lebarnya diperkirakan sama dengan panjangnya.

Setelah NAbi Sulaiman AS dan seluruh pengikutnya selesai melakukan persiapan, kemudian Allah swt memberi wahyu kepadanya, Allah swt berseru kepada Nabi Sulaiman AS: “Hai Sulaiman, makhluk manakah yang akan memulai?” Nabi Sulaiman AS menjawab: “Mereka yang menetap di darat dan di laut”. Maka Allah swt mengerahkan ikan-ikan laut golongan besar jenis ikan kakap, Hiu dan lain-lain agar memenuhi panggilan Nabi Sulaiman AS.

Mereka pun mengangkat kepalanya dan menyantap hidangan yang ada, sahut mereka: “Hai Sulaiman, pada hari ini Allah swt telah menjadikan rizkiku pada tanganmu”. Kemudian Nabi Sulaiman AS berseru: “Silahkan mengambil makanan yang ada”. Maka golongan ikan besar pun mulai bersantap, dan belum ada sejenak saja semua makanan telah habis ditelan mereka, bahkan mereka pun berseru kepada Nabi Sulaiman AS: “Hai Sulaiman, kenyangkanlah perutku, kini aku masih merasa lapar”. Jawab Nabi Sulaiman AS: “Belum kenyangkah kamu?” Sahutnya: “Hingga saat ini aku masih belum terasa kenyang”. Dan seketika itu pula, Nabi Sulaiman AS pun tersungkur bersujud kepada Allah swt, sahutnya: “Maha suci Allah swt yang telah menjamin rizki setiap makhluk-Nya ” (Badi’ul Asrar)
Dikutip dari Kitab Durratun Nashihin

Tanggapan :
* Allah pasti mencukupi rezeki seluruh makhluq, dg jumlah yg tak bisa dihitung hanya Dia yg tahu.
“Sesungguhnya Allah, Dia-lah Maha Pemberi rizki, Yang Memiliki Kekuatan lagi sangat Kokoh.” (QS. 51: 58).
* Bahkan manusia paling kaya pun tak dapat mrncukupi rizki 1 macam ikan saja.
Padahal makanan tersebut jumlahnya amat banyak, 40 hari perjalanan..
Nabi Sulaiman as dilimpahi kekayaan yang belum pernah ada sebelumnya.  “.. anugerahkanlah kepadaku kerajaan yang tidak dimiliki oleh seorang jua pun sesudahku. Sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Pemberi (QS Shaad: 35)
* Seharusnya kita yakin atas jaminan rezeki dari Allah, karena tidak ada yg dapat memberi rizki selain Dia.

فِي السَّمَاءِ رِزْقُكُمْ وَمَا تُوعَدُونَ@فَوَرَبِّ السَّمَاءِ وَاْلأَرْضِ إِنَّهُ لَحَقٌّ مِثْلَ مَا أَنَّكُمْ تَنْطِقُونَ

Dan di langit ada (sebab-sebab) rizki kamu, juga apa saja yang telah dijanjikan kepada kalian. Maka, demi Tuhan langit dan bumi, sesungguhnya yang dijanjikan itu adalah benar-benar (akan terjadi) seperti perkataan yang kamu ucapkan.” (Q.s. Adh-Dhâriyât; 22-23).

وَمَا مِنْ دَابَّةٍ فِي اْلأَرْضِ إِلاَّ عَلَى اللهِ رِزْقُهَا

“Dan tidak ada satupun hewan melata di muka bumi ini, kecuali rizkinya telah ditetapkan oleh Allah.” (Q.s. Hûd: 6).

* Teladan dari nabi sulaiman adalah beliau kaya tetapi tak membutnya lalai dan lupa bersyukur.
Setiapkali nabi Sulaiman as melihat kenikmatan-kenikmatan material dan spiritual yang dianugerahkan oleh Allah swt kepada beliau as dan sebelumnya kepada ayahanda beliau, nabi Daud as, beliau berkata: “Ini termasuk karunia Tuhanku untuk mencoba aku apakah aku bersyukur atau mengingkari (akan nikmat-Nya).”QS. An-Naml: 40.

Semoga apa yg kita punya tak lupa selalu kita syukuri..

Monggo di share

Advertisements

9 thoughts on “Nabi Sulaiman dan ikan laut

  1. Dr.Feelgood says:

    sip gan, terima kasih banyak

  2. vixy182 says:

    thanks buat pencerahan nya bro 🙂

  3. sama-sama smg bermanfaat..
    ditunggu kritik sarannya mas 😛

  4. Ndeso kluthuk says:

    mengingatkan kembali utk selalu optimis akan rizki n selau bersyukur ttg apa yg sdh dbrikan Alloh SWT pd qta….

  5. Skipz says:

    Alhamdulillah Ane bsa mengambil pelajaran yg berharga dr tulisan di atas. Lanjutan Bro…

  6. zabaniyyah says:

    Hmmm subhanallah
    Met puasa gan,
    Kira2 makhluk laut itu skrg msh ada ga yaa..
    Penasaran euy..

  7. tunggal amoeba says:

    Benar dan bagus

Please leave a comment, thanks..

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s